Debat Pilwali Surabaya

Sepakat Perang Terhadap Radikalisme, Saling Serang Soal Tol Tengah Kota

loading...
Sepakat Perang Terhadap Radikalisme, Saling Serang Soal Tol Tengah Kota
Debat pamungkas Pilkada Surabaya menyajikan berbagai visi misi baru terkait tol tengah kota dan isu kesehatan.
SURABAYA - Debat pamungkas Pilkada Surabaya berjalan antiklimaks. Belum ada hal baru yang dijadikan bahan perdebatan. Kedua pasangan calon (paslon) masih saling serang terkait layanan kesehatan serta pertumbuhan ekonomi.

Dalam debat pamungkas itu, kedua paslon Eri Cahyadi-Armuji (ERJI) maupun Machfud Arifin-Mujiaman (MAJU) bersepakat untuk perang tanpa henti dalam melawan radikalisme. Kedua paslon menegaskan diri NKRI harga mati untuk bisa menjaga keutuhan masyarakat.

Eri Cahyadi menuturkan, secara umum radikalisme harus bisa dilawan. Semua pihak bisa berkoordinasi dengan pesantren, gereja maupun berbagai tokoh lainnya. Dirinya memastikan kehadiran negara untuk mempersempit ruang gerak radikalisme.

(Baca juga: Ramai-ramai Tolak Surat Risma, Warga: Maaf Pilihan Kita Berbed a)



“Ada para kiai, romo, remaja masjid dan pemuda gereja. Wadah ini yang akan memerangi. Kami memastikan tidak ada lagi minorotas dan mayoritas. Mereka semua harus merasa nyaman di Surabaya dan di mana saja,” kata Eri, Sabtu (5/12/2020).

Sementara itu, Machfud Arifin juga tak ingin radikalisme masuk ke Surabaya. Dirinya lebih memilih melakukan upaya pembinaan. Termasuk koordinasi dengan aparat keamanan, baik itu kepolisian maupun yang lainnya. “Untuk terjadinya radikalisme, awalnya tertekan dan tidak bisa disalurkan. Dengan komunikasi yang baik, maka kebutuhan mereka bisa kita penuhi,” katanya.

Ia melanjutkan, persoalan kemacetan dan banjir masih saja belum selesai di Surabaya. Jumlah kendaraan yang masuk tak seimbang dengan fasilitas yang dibangun. Di Surabaya banyak pembangunan yang layak ekonomi, tapi tak layak finansial. “Penting sekali koordinasi gubernur dan pemkot untuk cari alternatif pembiayaan. Biar bisa layak ekonomi dan finansial,” sambung Mujiaman.



Eri Cahyadi pun langsung menanyakan tentang pembangunan tol tengah kota yang belum dibangun. Namun di Surabaya sudah ada jalan lingkar yang menghubungkan berbagai koridor. “Kalau nanti Pak Machfud jadi wali kota, apakah tol tengah kota tetap dibangun?” tanya Eri.

Menanggapi pertanyaan itu, pasangan MAJU belum bisa menjawab. Paslon nomor urut 02 itu memilih jawaban dialogis. “Nanti setelah tangal 9 Desember kami baru akan membahasnya dengan pemprov dan pemerintah pusat,” kata Machfud.

Bagi paslon MAJU, mereka lebih tertarik untuk membangun moda transportasi massal yang menghubungkan korodor di dekat Pasar Turi menuju Kamal, Madura. Sebaliknya, mereka juga mencoba menyerang ERJI dengan menanyakan layanan dasar kesehatan yang belum maksimal di Surabaya.

Ketika mendapat pertanyaan itu, Eri Cahyadi menjelaskan kalau pihaknya menyiapkan membangun dua rumah sakit di timur dan selatan. Selanjutnya, puskesmas unggulan akan dinaikan statusnya menjadi rumah sakit tipe D. “Pelayanan terintegrasi, jadi daftar di rumah sudah langsung ditangani ketika sampai di puskesmas,” kata Eri.
(msd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top