DPRD DKI Jakarta Belajar Penanganan Banjir ke Risma

loading...
DPRD DKI Jakarta Belajar Penanganan Banjir ke Risma
Panitia Khusus (Pansus) Banjir DPRD DKI Jakarta belajar kepada Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini tentang cara menangani banjir. Foto/SINDOnews/Aan Haryono
SURABAYA - Panitia Khusus (Pansus) Banjir DPRD DKI Jakarta belajar kepadaWali Kota Surabaya Tri Rismaharini tentang cara menangani banjir di Kota Surabaya. Pertemuan itu digelar di ruang sidang Wali Kota Surabaya Gedung Balai Kota Surabaya, Kamis (22/10/2020).

Risma menuturkan, Kota Surabaya berada lima meter di atas permukaan laut, sehingga dulu kalau ada air pasang, Surabaya kerap kali banjir di beberapa tempat. Bahkan, ia mengaku saat awal menjadi Wali Kota Surabaya, sekitar 50 persen wilayah Surabaya banjir.

Akhirnya, dengan keterbatasan anggaran, dia bersama jajarannya terus melakukan berbagai upaya pencegahan, sehingga saat ini sudah semakin teratasi. “Saat ini sudah tinggal 2,08 persen sisa genangan di Surabaya,” kata Risma.

Ia melanjutkan, pihaknya juga melakukan pembangunan saluran di berbagai tempat di Surabaya, pembangunan saluran itu tidak hanya dilakukan di tepi jalan, namun juga di perkampungan Surabaya. “Bahkan, di perkampungan itu juga terus dilakukan pavingisasi supaya ada resapan air,” jelasnya.
BACA JUGA: Proyek Tanggul Kali Lamong Dilanjutkan, Solusi Banjir Surabaya Barat

Selain itu, ia juga menjelaskan tentang pembangunan box culvert yang luas dan dalam di berbagai lokasi di Surabaya. Di atas box culvert itu dibuat jalan dan beberapa saluran juga dibuat pedestrian, sehingga ada dua fungsi yang bisa dimanfaatnya.



“Yang paling penting, salurannya itu harus diconnectkan, harus terkoneksi semuanya, kalau tidak pasti akan menjadi masalah, makanya kadang kalau kita kekurangan uang, kita lebih prioritaskan dulu salurannya, supaya tidak meluap, pedestriannya bisa digarap setelahnya kalau ada uang,” ungkapnya.

Risma juga menjelaskan tentang pembangunan waduk atau bozem yang sampai saat ini sudah ada sekitar 75 bozem di Surabaya. Ia juga menjelaskan tentang pentingnya pintu air dan pompa air untuk mengatasi musim hujan, termasuk pula intensitas pengerukan dan normalisasi sungai yang terus dilakukan di berbagai saluran dan sungai di Surabaya.

Ketua Pansus Banjir DPRD DKI Jakarta, Zita Anjani, mengatakan, sebelum ke Surabaya dirinya sudah sempat ke Semarang untuk mengetahui penanganan banjir di sana. "Kemarin kita sudah ke Semarang. Kita sudah punya ilmu banyak. Penanggulangan banjir dalam 10 tahun dari 80 persen titik genangan kini tinggal 13 persen. Tadi ke tempat Bu Risma lebih luar biasa lagi, 50 persen titik banjir kini tinggal 2,3 persen. Tadi kami belajar banyak dari Kota Surabaya," kata Zita.



Ia juga mengaku kaget melihat kondisi Kota Surabaya yang hijau penuh dengan tanaman. Menurutnya, mulai dari Bandara hingga ke tengah kota tampak hijau. "Jadi, saya bisa bilang Kota Surabaya bukan hanya berhasil menangani banjir. Kita juga bilang bisa dengan kota green city, kota yang hijau sustainable," jelasnya.
BACA JUGA: Anggota DPRD, Machmud: Anggaran Naik, Banjir Surabaya Tambah Parah
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top