Dulu Kumuh, Sekarang Sungai di Manado Jadi Destinasi Wisata Baru

loading...
Dulu Kumuh, Sekarang Sungai di Manado Jadi Destinasi Wisata Baru
Warga menikmati bersihnya air Sungai Sawangan yang menjadi lokasi wisata baru bagi warga Manado. (Foto/Ist)
MELIHAT kawasan ini, dulu mata sejumlah warga yang lewat seolah enggan melirik. Kumuh dan aroma tak sedap terasa di hidung.

Apalagi jembatan yang terletak di Kelurahan Dendengan Dalam, Kecamatan Tikala, Kota Manado ini sempat ambruk saat banjir bandang menerjang tahun 2014.

Kesan kumuh benar-benar melekat. Tapi itu dulu, tidak sekarang. Ribuan warga yang melewati kawasan jembatan yang terletak di depan Kantor Kelurahan Dendengan Dalam itu seolah tak mau membuang pandangannya ke tempat lain. Foto cantiknya kawasan ini tersebar luas di media sosial, bahkan mendadak viral.

Ya, kini kawasan yang masuk daerah aliran sungai (DAS) Sawangan itu telah disulap menjadi lokasi wisata baru bagi warga sekitarnya. (BACA JUGA: Akhyar Di-bully HIPMI Sumut, Bobby Langsung Minta Maaf)



Pinggiran sungai telah dibangun talud bronjong yang dicat warna-warni. Enak dilihat, sedap dipandang, dan indah untuk difoto. Bahkan lokasi lainnya yang dulu menjadi tempat onggokan sampah diubah menjadi taman yang cantik. Kawasan ini menjadi tempat favorit untuk berswafoto.
Dulu Kumuh, Sekarang Sungai di Manado Jadi Destinasi Wisata Baru

Menurut salah seorang pemuda setempat, Yohanes Simamora, Pemerintah Kota Manado bekerja sama dengan Kantor Wilayah BRI Suluttenggo-Malut berhasil membangun kawasan tersebut menjadi salah satu destinasi wisata baru di Kota Manado. Bantaran DAS Sawangan itu kini diburu remaja dan ibu-ibu yang hendak berfoto.

“Sedari pagi hingga sore dan malam hari kawasan ini tak pernah sepi. Kini banyak muda-mudi dan orang tua yang mengabadikan dirinya. Kalau sore bahkan kendaraan sampai macet,”ujarnya.

Kata Yohanes yang juga menjabat sebagai Kepala Lingkungan III di Kelurahan Dendengan Dalam menjelaskan, sesuai yang dikatakan CSR Bank BRI Wilayah Suluttenggo-Malut, Mohammad Ihwan, konservasi sungai untuk destinasi wisata di wilayah bantaran sungai adalah satu-satunya di Sulawesi Utara (Sulut).



Penataan bantaran sungai mengacu pada konsep river destination. Sungai yang telah di tata kini dijadikan tempat rekreasi dan berdampak ekonomi, serta bisa mengedukasi masyarakat tentang kebersihan seperti yang ada di bantaran sungai Dendengan Dalam, tepian jalan raya Pingkan Matindas.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top