alexametrics

Kasus COVID-19 di Cimahi Kebanyakan Impor Dibawa Pendatang

loading...
Kasus COVID-19 di Cimahi Kebanyakan Impor Dibawa Pendatang
Foto ilustrsi
A+ A-
CIMAHI - Berbagai kasus COVID-19 yang muncul di Kota Cimahi ditengarai karena impor dari warga yang datang atau usai melakukan perjalanan dari luar wilayah Kota Cimahi. Untuk itu bagi pendatang atau yang sudah menunaikan pekerjaan dari luar daerah ketika masuk Cimahi, mereka diminta untuk mengisolasi mandiri selama 14 hari.

"Kalau yang transmisi warga lokal nyaris tidak ada, sebab hasil penelusuran kami kebanyakan kasus yang muncul itu impor dari luar Cimahi," terang Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Cimahi, Chanifah Listyarini, Senin (13/7/2020). (Baca: Angka Reproduksi COVID-19 Jawa Barat Melonjak di Angka 1,73)

Dia mencontohkan, ada warga yang melakukan perjalanan dari luar wilayah, seperti dari Surabaya, Jawa Timur. Yang bersangkutan jelas harus menjalani isolasi mandiri, sebab dikhawatirkan membawa virus tersebut. Termasuk juga dari daerah-daerah lain yang masuk kategori zona merah harus melakukan hal yang sama.

Dirinya meminta pelaku perjalanan dari luar daerah untuk menghubungi Puskesmas terdekat agar dilakukan swab test. Hal tersebut dilakukan sebagai pencegahan penularan COVID-19 terutama terhadap kontak erat.



Pasalnya penularan COVID-19 sekarang ini lebih rentan terjadi terhadap kontak erat. Seperti dari kepala keluarga usai melakukan perjalanan dari luar wilayah kemudian tanpa disadari menularkan kepada anak dan istrinya. "Bagi yang sudah melakukan perjalanan luar daerah dan mau di-swab test kami fasilitasi gratis karena masuk kategori OTG,” sebutnya.

Menurutnya, pelaku perjalanan sendiri menjadi salah satu penyebab penularan. Seperti sebelumnya yang muncul dari kluster kegiatan keagamaan di Lembang, KBB. Untuk itu dirinya mengimbau kepada warga untuk proaktif melapor atau datang ke puskesmas memeriksakan kondisinya. Yang disyukurinya adalah dari tingkat kesembuhan atau recovery rate-nya saat ini terbilang cepat sekitar dua minggu. (Baca: Warga Majalengka Positif COVID-19 Bertambah, Termasuk TKI Ety)



Secara keseluruhan, lanjut Rini, kasus Covid-19 di Kota Cimahi bisa dibilang mulai terkendali. Berdasarkan data terkini, jumlah kasus terkonfirmasi positif masih bertahan pada angka 108 orang. Rinciannya, yang masih terkonfirmasi positif ada 26, yang sudah sembuh 78, dan yang terkonfirmasi meninggal 4. Kasus terkonfirmasi positif aktif tersebar di 8 kelurahan di Kota Cimahi.

"Sekarang proses penyembuhannya sekitar dua pekan kalau di awal-awal hingga tiga bulan. Jadi cukup bagus pengendaliannya," pungkas dia.
(don)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak