Kasus Beras Bulog 500 Ton Raib dari Gudang, Polres Pinrang Periksa 5 Saksi

Selasa, 22 November 2022 - 19:54 WIB
loading...
Kasus Beras Bulog 500 Ton Raib dari Gudang, Polres Pinrang Periksa 5 Saksi
Kasus hilangnya 500 ton beras di gudang Bulog Bittoeng, Lampa, Kecamatan Pekkabata, Kabupaten Pinrang terus bergulir. Polres Pinrang, Sulsel melakukan pengembangan dengan memeriksa lima saksi. Foto ilsutrasi
A A A
MAKASSAR - Kasus hilangnya 500 ton beras di gudang Bulog Bittoeng, Lampa, Kecamatan Pekkabata, Kabupaten Pinrang terus bergulir. Polres Pinrang, Sulawesi Selatan (Sulsel) melakukan pengembangan dengan memeriksa lima saksi.



"Sedangkan saksi-saksi sebelumnya kami periksa. Dan yang baru sudah memberikan klarifikasi sebanyak lima orang," kata Kanit Reskrim Polres Pinrang, AKP Muhalis, Selasa (22/11/2022). Baca juga: Harga Beras Naik, Komisi IV DPR ke Badan Pangan: Padahal Data Surplus 6 Juta Ton

Muhalis mengatakan, sejauh ini baru lima saksi dari Bulog dan rekannya yang diperiksa penyidik untuk dimintai keterangan terkait pencurian 500 ton beras dari gudang Bulog Pinrang.

"Hanya orang-orang Bulog termasuk rekan-rekannya yang diperiksa untuk proses pengungkapan dalam kasus ini," imbuhnya.

Informasi yang berkembang, 500 ton beras yang raib diduga dijual oleh seseorang di Bulog tanpa melalui prosedur resmi kepada salah satu mitranya. Baca juga: Sebut Stok Beras Saat Ini 6,7 Juta Ton, Kepala Bapanas: Aman sampai Akhir Tahun

Dugaan penggelapan ini sudah berlangsung selama dua bulan sejak September 2022. Kasus ini terungkap setelah dilakukan pengecekan jumlah stok yang tersimpan di gudang setelah diketahui hanya tersisa 1.656.850 ton.

Padahal sebelumnya dilaporan administrasi tercatat stok yang tersimpan sebanyak 2.119.900 ton. Rinciannya, di Gudang 1 sebanyak 880.500 ton dan Gudang 2 sebanyak 1.234.400 ton. Artinya, 462,50 kilogram atau hampir 500 ton hilang.

Kepala Kanwil Bulog Sulsel dan Sulbar Bakhtiar saat dikonfirmasi mengatakan, pihaknya telah mencopot Kepala Gudang Bulog di Bittoeng, Lampa, Kabupaten Pinrang, Muhammad Idris. Juga Kepala Cabang Bulog Pinrang, Radytio W Putra Sikado sudah dicopot. Keduanya dianggap bertanggung jawab atas kejadian tersebut.

Saat ini lanjut Bakhtiar, mereka membantu polisi dalam mengumpulkan bukti dan data terkait pengungkapan kasus yang diduga diperankan orang di Bulog. “Saat ini proses audit dan koordinasi dengan pihak kepolisian masih berlangsung,” ujarnya.
(don)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1657 seconds (10.55#12.26)