Kak Seto Ditolak saat Besuk Tahanan Perempuan yang Melahirkan di Rutan Sidoarjo

Senin, 26 September 2022 - 09:26 WIB
loading...
Kak Seto Ditolak saat Besuk Tahanan Perempuan yang Melahirkan di Rutan Sidoarjo
Warga binaan Rumah Tahanan (Rutan) Perempuan Surabaya yang baru saja melahirkan bayi berinisial AV mendapatkan perhatian dari pemerhati anak, Seto Mulyadi. SINDOnews/Lukman
A A A
SIDOARJO - Warga binaan Rumah Tahanan (Rutan) Perempuan Surabaya yang baru saja melahirkan bayi berinisial AV mendapatkan perhatian dari pemerhati anak, Seto Mulyadi. Sayangnya, pria yang akrab disapa Kak Seto itu tidak bisa menemui AV di rutan yang terletak di Kecamatan Porong itu karena kunjungannya di luar jam besuk.

"Petugas kami tidak bisa memfasilitasi pertemuan tersebut karena sesuai aturan dan SOP yang berlaku, warga binaan tidak bisa ditemui di luar jam kunjungan," ujar Kepala Kanwil Kemenkumham Jatim, Zaeroji, Minggu (25/9/2022).

Zaeroji menjelaskan bahwa dalam Lapas/Rutan memang ada aturan yang harus ditegakkan. Hal ini untuk memastikan keamanan dan ketertiban tetap terjaga.

Apalagi rutan perempuan yang punya karakter dan membutuhkan penanganan khusus. "Kami juga apresiasi kepada petugas yang tegak lurus menjalankan tugas sesuai aturan dan SOP yang ada," terang Zaeroji.

Meski begitu, Zaeroji menegaskan bahwa Kak Seto bisa mengunjungi AV di hari dan jam kunjungan langsung. Yaitu pada Senin 26 September 2022. Namun tetap dengan catatan AV bersedia menemui Kak Seto.

"Kami sifatnya hanya memfasilitasi saja, keputusan mau tidaknya kami serahkan ke warga binaan, apalagi Kak Seto tidak termasuk keluarga inti atau penasihat hukum warga binaan yang dimaksud," urainya.

Sebelumnya,Kak Seto yang didampingi Tim dari Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Jatim datang ke Rutan Perempuan Surabaya pada Sabtu sore (24/9). Sekitar pukul 17.30 WIB.

Sedangkan kamar warga binaan dikunci pada pukul 17.00 WIB. Sehingga, saat itu rombongan hanya diterima oleh Kepala Regu Pengamanan Novita Yuliana.

"Sebenarnya Hari Sabtu ada kunjungan langsung pukul 08.00-11.00 WIB, tapi rombongan (Kak Seto dan LPAI Jatim) datangnya memang sudah sore sekitar 17.30 WIB,. Sehingga sesuai aturan yang berlaku, kami belum bisa memberikan waktu untuk bertemu AV," ujar Kepala Rutan Perempuan Surabaya Amiek Diyah Ambarwati.

Baca: Pemprov Jatim Mulai Gelar Operasi Pasar di 25 Titik.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1738 seconds (11.210#12.26)