Tradisi Halalbihalal Eratkan Kohesi Sosial dan Memperkuat Moderasi

Sabtu, 14 Mei 2022 - 16:57 WIB
loading...
Tradisi Halalbihalal Eratkan Kohesi Sosial dan Memperkuat Moderasi
Halalbihalal Lebaran dalam bingkai moderasi beragama digelar Kemenag di Rembang, Jawa Tengah, Sabtu (14/5/2022). Foto/Ist
A A A
REMBANG - Tradisi halalbihalal Lebaran di Indonesia dinilai dapat mengeratkan kohesi sosial dan memperkuat moderasi. Staf Khusus Menteri Agama (Menag) Bidang Media dan Komunikasi Publik Wibowo Prasetyo menyampaikan hal tersebut saat acara "Halalbihalal dalam Bingkai Moderasi Beragama" di Rembang, Jawa Tengah, Sabtu (14/5/2022).

"Halalbihalal adalah tradisi yang memperkuat moderasi. Pemahaman keagamaan yang moderat terus berkembang di Indonesia antara lain buah dari tradisi ini," ujar Wibowo.

Baca juga: Quraish Shihab Bicara Halalbihalal Menurut Al-Qur'an

Halalbihalal yang digelar Kemenag Kabupaten Rembang ini dihadiri Wakil Bupati Rembang Mochamad Hanies Cholil Barro’, Kepala Kemenag M Fatah beserta jajaran, para penyuluh agama dan Kepala serta penghulu Kantor Urusan Agama (KUA) Se-Kabupaten Rembang.

Menurut Wibowo, ada empat indikator penguatan moderasi beragama, yaitu anti-kekerasan, komitmen kebangsaan, toleransi, dan ramah tradisi.

"Halalbihalal adalah salah satu tradisi khas Indonesia yang harus diuri-uri dan dilestarikan. Halalbihalal ini adalah wajah kita, Indonesia yang toleran, saling menghormati kepada sesama pemeluk agama. Nggak ada sekat dalam halalbihalal, semua pemeluk agama saling maaf memaafkan tanpa melihat status atau agama seseorang. Makanya Lebaran juga untuk semua (masyarakat)," tandasnya.



Dia menjelaskan bahwa dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), halalbihalal diartikan sebagai hal maaf-memaafkan setelah menunaikan ibadah puasa Ramadan yang biasanya diadakan di sebuah tempat oleh sekelompok orang. Berhalalbihalal artinya bermaaf-maafan pada saat Lebaran.

Baca juga: Jokowi: Tidak Ada Makan dan Minum saat Halalbihalal

Wibowo menjelaskan, meski halal bihalal khas Indonesia namun berasal dari bahasa Arab yang tidak lazim dipakai penutur bahas Arab.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2157 seconds (10.101#12.26)