Gawat! 3 TKA China Terdeteksi Varian Omicron di Bandara Sam Ratulangi Manado

Kamis, 16 Desember 2021 - 20:11 WIB
loading...
Gawat! 3 TKA China Terdeteksi Varian Omicron di Bandara Sam Ratulangi Manado
Tiga TKA asal China terdeteksi virus COVID-19 varian omicron saat tiba di Bandara Internasional Sam Ratulangi Manado pada Selasa (7/12/2021). Foto/iNews TV/Jefry Langi
A A A
MANADO - Tiga orang Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China terdeteksi virus COVID-19 varian omicron saat tiba di Bandara Internasional Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara pada Selasa (7/12/2021).

Tiga orang TKA tersebut merupakan rombongan yang akan berangkat menuju tempat kerja yakni di Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara dan Maluku Utara.

Baca juga: 6 WNA China Positif COVID-19, Diduga 3 di Antaranya Terpapar Omicron

Keseluruhan rombongan berjumlah 126 orang, tiga orang probable omicron diisolasi di RS Kitawaya. Sedangkan sisanya dikarantina di hotel masing-masing.

Total rombongan pelaku perjalanan tersebut ada 126 orang. Mereka tidak diizinkan untuk meninggalkan lokasi kekarantinaan walau pun sudah akan memasuki masa terakhir karantina.

"Tapi kita sudah cancel sampai ada hasil pemeriksaan whole genome sequencing, karena standar emasnya untuk menentukan bahwa yang bersangkutan itu betul terkonfirmasi varian omicron yang sudah kita kirim ke litbangkes," kata Juru Bicara Satgas COVID-19 Sulawesi Utara, dr Steaven Dandel, Kamis (16/12/2021).

Dia menyebut ada tiga kasus probable. "Jadi saya tekankan baik-baik kata probable varian omicron untuk menjelaskan kepada masyarakat bahwa kita lagi menunggu final konfirmasi dengan pemeriksaan whole genome sequencing,"ujar Dandel.

"Karena yang terdeteksi dengan probable itu adalah pemeriksaan PCR menggunakan reagen khusus yang bisa mendeteksi empat komponen genetik dari SARS-CoV-2 yang mana GNS ini yang menonjol pada varian omicron itu juga bisa dideteksi dengan reagen ini," paparnya.

Baca juga: Omicron Masuk Indonesia, Jokowi: Sejauh Ini Belum Membahayakan Pasien

Dia menyebut karena masih probable, maka ketiganya belum terkonfirmasi positif. Mereka merupakan TKA yang transit di Sulawesi Utara untuk menuju ke tempat kerja mereka.

"Kita melaksanakan multiple screening selama mereka akan melaksanakan karantina di sini, yang pertama sebelum mereka berangkat sudah diperiksa PCR, tiba dua kali diperiksa, satunya antigen, satunya PCR."

"Sebelum mereka selesai karantina yang mana sekarang itu 10 hari, jadi hari ke sembilan mereka sudah harus diambil PCR lagi," kata Dandel yang juga menjabat Kepala Bidang Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Sulawesi Utara itu.



Dari multiple screening tersebut ada enam orang yang terdeteksi positif. Keenam orang tersebut kemudian dilanjutkan dengan pemeriksaan dengan menggunakan reagen khusus dan tiga di antaranya terkonfirmasi probable varian omricon.

"Kita sudah melaksanakan tindakan antisipatif. Dari awal mereka kita langsung isolasi terpusat di RS Kitawaya untuk meminimalkan kontak dengan yang lain," pungkasnya.
(shf)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1885 seconds (11.252#12.26)