Akses Jalan Ditutup Paksa Perusahaan Sawit, Warga Pangkut Geruduk Kantor Bupati

Sabtu, 30 Oktober 2021 - 10:36 WIB
loading...
Akses Jalan Ditutup Paksa Perusahaan Sawit, Warga Pangkut Geruduk Kantor Bupati
Puluhan warga Kelurahan Pangkut, Kecamatan Arut Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah menggeruduk Kantor Bupati Kotawaringin Barat. Foto ilustrasi SINDOnews
A A A
KOTAWARINGIN BARAT - Puluhan warga Kelurahan Pangkut, Kecamatan Arut Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah menggeruduk Kantor Bupati Kotawaringin Barat. Aksi ini terkait akses jalan desa yang ditutup paksa oleh sebuah perusahaan Sawit. Dalam aksi ini masyarakat meminta pemerintah untuk memediasi dengan pihak perusahaan.

Eko, warga Kelurahan Pangkut, Kecamatan Arut Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat mengatakan, pihaknya mempersoalkan perusahaan sawit menutup akses jalan yang selama ini digunakan oleh masyarakat. Warga meminta perusahaan PT Bangun Jaya Alam Permai (BJAP) untuk membuka kembali akses jalan yang ditutup oleh perusahaan. Baca juga: Saluran Pembuangan di Pasar Indrasari Rusak, Pedagang Tinggalkan Lapak Jualan

“Selama ini jalan tersebut merupakan akses menuju kantor kelurahan dan Kantor Kecamatan Arut Utara. Semenjak jalan ditutup, kami harus mencari jalan lain yang mana jalan tersebut lokasinya sangat jauh. Sebelum adan perusahaan, jalan tersebut sudah ada,” terang Eko, Sabtu (30/10/2021).

Tak hanya soal akses jalan yang ditutup, warga juga mempertanyakan lokasi pemakaman desa yang digusur oleh pihak perusahaan lantaran masuk HGU perusahaan. “Padahal sejak dulu pemakaman leluhur warga Dayak itu sudah ada, warga meminta agar lahan pemakaman dihibahkan kepada masyarakat,” pungkasnya.

Sementara itu, Wakil Bupati Kotawaringin Barat Ahmadi Riansyah mengatakan, pihaknya akan membentuk tim terkait permasalahan warga dengan perusahaan yang ada di Kelurahan Pangkut. Selain itu, bupati juga mengingatkan perusahaan agar tidak seenaknya menutup jalan dan menggusur pemakaman. Baca juga: Gerebek Pencurian Sawit, Subdit Jatanras Polda Sumatra Selatan Ringkus 22 Pelaku

Camat Arut Utara, Amir Machmud mengatakan, sebelumnya sudah dilakukan mediasi antara warga dengan perusahaan. “Akan tetapi tidak ada titik temu, sehingga dilanjutkan ke kabupaten,” tukas camat.
(don)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2278 seconds (10.177#12.26)