alexametrics

Sepi Pembeli, Pedagang Siap Rugi Obral Selongsong Ketupat

loading...
Sepi Pembeli, Pedagang Siap Rugi Obral Selongsong Ketupat
Pedagang selongsong ketupat banyak merugi karena sepinya pembeli di pasar-pasar tradisional Kota Semarang Jawa Tengah. FOTO : SINDOnews/Taufik Budi
A+ A-
SEMARANG - Pedagang selongsong ketupat banyak merugi karena sepinya pembeli di pasar-pasar tradisional Kota Semarang Jawa Tengah. Mereka pun mengobral barang dagangannya hingga Rp5 ribu per ikat, agar tak kian merugi.

Tujuh hari usai Lebaran Idul Fitri, masyarakat Jawa memiliki tradisi merayakan Lebaran Ketupat. Untuk itulah banyak warga yang menjadi pedagang selongsong ketupat dadakan, di pasar-pasar tradisional Kota Semarang.

Di antaranya di Pasar Jatingaleh Semarang. Terdapat sejumlah pedagang selongsong ketupat yang menempati beberapa bagian pasar mulai, di lapak-lapak, los, hingga menumpang halaman parkir. Mremo atau berdagang dadakan, yang dilakukan tiap tahun untuk.



Namun, keinginan mereka untuk meraup untung ternyata jauh dari harapan. Pasar sepi pembeli di tengah pandemi Covid-19. Padahal para pedagang ini telah menyediakan stok 1.500 hingga 4.000 selongsong ketupat, yang dirangkai saat itu juga.

“Ini ada empat ikat janur yang dibawa. Satu ikat janur isinya 1.000 janur. Lha ini dijualnya sepi, belum banyak yang laku. Dari kemarin pasar sepi, beda dengan tahun-tahun sebelumnya,” kata seorang pedagang Siti Aminah, Minggu (31/5/2020).(Baca juga : Gardu Induk Ungaran Jebluk, Listrik di 17 Daerah Jateng-DIY Padam)

Harga selongsong ketupat biasanya dijual Rp12 ribu hingga Rp15 ribu per ikat. Setiap ikat berisi 10 selongsong ketupat. Sepinya pembeli, membuat pedagang bersiap merugi. Mereka pun mengobral barang dagangannya itu agar masih bisa dimanfaatkan warga untuk merayakan Lebaran Ketupat.

“Saya dijual obral. Terserah nanti yang mau nawar berapa. Daripada kebuang tidak dipakai, diobral saja. Biar masih bisa manfaat bagi orang lain, dan kita juga tak semakin rugi,” lugasny sembari mengikat selongsong ketupat.(Baca juga : Hadapi New Normal, Polda Jateng Libatkan Kampung Siaga COVID-19)

Penuturan serupa disampaikan Darmin, warga Mranggen Demak. Dua hari terakhir dia bersama istri menggelar tikar di halaman parkir. Tangan mereka sibuk merangkai janur menjadi ketupat. Sangat terampil gerakannya, meski tanpa melihat namun kurang dari dua menit selongsong ketupat telah siap dijual.

“Sudah sejak lama menjadi pedagang ketupat begini. Biasanya pasar sini ramai, tapi kok kali ini sangat sepi. Mungkin ini baru kejual 10 ikat. Kalau rugi ya pasti lah,” ungkapnya diselingi senyum getir.

Dia mengaku mendapatkan janur atau daun muda pelepah kelapa itu bukan perkara mudah. Pada pedagang harus mendatangkan dari luar daerah seperti Salatiga dan Ambarawa. Sebab, banyak pohon kelapa mati akibat diserang hama.
(nun)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak