Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Cerita Pagi

Asal usul Ikan Tuing-tuing di Mandar dan Pancing Emas di Tenggorokan Putri Raja

loading...
Asal usul Ikan Tuing-tuing di Mandar dan Pancing Emas di Tenggorokan Putri Raja
Ikan tuing-tuing yang kini menjadi makanan khas masyarakat Mandar, dan dapat dijumpai di sepanjang Pantai menuju Mamuju, tapatnya di Kecamatan Somba, Kabupaten Majene. Foto: Internet
Di Tanah Mandar , Sulawesi Barat ( Sulbar ) berdiri sebuah kerajaan yang dipimpin oleh seorang raja yang adil dan bijaksana . Namanya Arung Paria. Raja Arung mempunyai anak laki-laki dan perempuan.

Mereka hanya disapa Putra Raja dan Putri Raja, karena menyebut nama anak raja di masa itu sesuatu yang tabu. Kerajaan Arung Paria sangat kaya dan terkenal dengan beragam pusakanya. Salah satunya adalah Pancing Emas.

Pada suatu pagi, awan masih agak gelap karena matahari belum bersinar sempurna. Raja Arung Paria sudah duduk di singgasana. Para penggawa dan para hulubalang datang menghadap untuk melaporkan perkembangan di negeri Mandar. Salah satu punggawa tampak cemas gemetaran. Ternyata yang akan dilaporkannya sebuah kabar buruk, pusaka Pancing Emas lenyap. “Mohon ampun, Baginda. Hamba teledor dalam menjaga pusaka kerajaan,” katanya ketakutan.

Asal usul Ikan Tuing-tuing di Mandar dan Pancing Emas di Tenggorokan Putri Raja

Baca juga: Khasiat Air Masjid Tertua di Pulau Jawa, Diyakini Usir Semua Penyakit

Raja Arung Paria terkejut mendengar kabar tersebut. Dia lantas bergegas menuju ruang penyimpanan pusaka untuk mengecek kebenarannya. Arung Paria pun murka. “Siapa pun yang ketahuan menghilangkan Pancing Emas akan dijatuhi hukuman adat,” katanya. “Rakyat, penggawa, hulubalang, atau keluarga kerajaan yang menjadi pelaku harus keluar dari istanaku,” kata Raja Arung Paria dengan suara lantang.

Para hulubalang dan para penggawa hanya diam. Raja Arung Paria lantas meminta mereka mengumpulkan semua rakyat untuk mencari pelaku yang menghilangkan Pancing Emas tersebut. Namun tidak ada satu pun yang mengaku. Namun, tiba-tiba Putra Raja datang dan bersimpuh di hadapan ayahandanya.



“Ampuni hamba, Ayahanda. Hamba ingin melaporkan siapa yang menghilangkan Pancing Emas,” katanya. Suara Putra Raja itu memecahkan keheningan. “Siapa yang pelakunya, Nak?” kata Raja. “Ayahanda, maafkanlah hamba. Hambalah pelakunya,” kata Putra Raja. Ia mengaku menghilangkan Pancing Emas saat menggunakannya memancing di laut secara diam-diam beberapa hari sebelumnya.

Laporan putra Raja itu sangat mengejutkan Raja Arung Paria dan para punggawa kerajaan. Sang Raja kemudian menutup kedua telapak tangan ke mukanya. Dia teringat pada janjinya untuk menghukum pelaku yang kini tak lain adalah putra kesayangannya itu. “Tinggalkan istana ini, Nak! Pergilah! Susuri Pantai Mandar itu! Jangan berhenti sebelum kau temukan Pancing Emas itu,” kata Raja Arung Paria.

Asal usul Ikan Tuing-tuing di Mandar dan Pancing Emas di Tenggorokan Putri Raja

Baca juga: Rampogan Macan-Sima Maesa, Cara Orang Jawa Membunuh Kolonial Belanda
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top