Di Terjang Pandemi COVID-19, Investasi di Surabaya Tembus Rp64 Triliun

loading...
Di Terjang Pandemi COVID-19, Investasi di Surabaya Tembus Rp64 Triliun
Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Surabaya, M. Taswin menjelaskan tentang investasi di Surabaya. Foto/SINDOnews/Aan Haryono
SURABAYA - Investasi di Kota Surabaya , tetap melonjak meski di tengah pandemi COVID-19. Tercatat, sepanjang 2020 capaian investasi di Kota Pahlawan tembus Rp64 triliun. Capaian ini melebihi target tahunan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, di angka Rp63 triliun.

Baca juga: RCEP Akan Membuat Investasi ke Indonesia Terdongkrak 20%

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Surabaya, M. Taswin menuturkan, pandemi COVID-19 tidak begitu mempengaruhi kinerja investasi di Kota Surabaya. Sebab, nilai investasi yang masuk ke Kota Pahlawan selama 2020, sudah melebihi target yang ditetapkan Rp63 triliun. "Kalau persentasenya, capaian investasi di tahun 2020 mencapai 100,70 persen," kata Taswin ketika ditemui di Balai Kota Surabaya, Rabu (20/1/2021).





Ia melanjutkan, nilai investasi yang masuk ke Surabaya, sudah melebihi pencapaian tahun sebelumnya. Apalagi target investasi 2019 sebesar Rp53 triliun dan realisasinya mencapai Rp62 triliun. Kemudian target investasi 2020 dinaikkan menjadi Rp63 triliun dan realisasinya mencapai Rp64 triliun. "Itu artinya, jika dibanding tahun lalu, Surabaya masih ada peningkatan investasi , meskipun kita berada di tengah pandemi," ucapnya.

Baca juga: Sikka Gempar, Pria Tambun Tanpa Baju Nekad Bakar SPBU di Jalan Trans Flores

Taswin membeberkan, nilai investasi sebesar Rp64 triliun itu berasal dari dua jenis. Pertama dari Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp1,5 triliun. Kedua dari Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) yang terdiri dari PMDN fasilitas sebesar Rp20,63 triliun dan PMDN non-fasilitas sebesar Rp41,92 triliun.



"Jika dibandingkan dengan tahun 2019 lalu, memang PMA kita ada penurunan karena tahun 2019 mencapai Rp 2,44 triliun, dan tahun 2020 hanya Rp1,5 triliun. Tapi yang naik tahun 2020 adalah PMDN-nya, terutama yang PMDN fasilitas sebesar Rp20,63 triliun, dan tahun 2019 hanya 16,77 triliun. Jadi, yang PMDN fasilitas ini naiknya sangat tinggi," tegasnya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top