Khofifah Klaim Jatim Terendah Tingkat Penularan COVID-19 se-Indonesia

loading...
Khofifah Klaim Jatim Terendah Tingkat Penularan COVID-19 se-Indonesia
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/dok
SURABAYA - Pemprov Jawa Timur (Jatim) melakukan berbagai upaya guna menekan angka penyebaran COVID-19. Salah satunya menggelar operasi yustisi, testing dan isolasi dalam dua minggu terakhir.

Hal ini dilakukan seiring dengan arahan Presiden Joko Widodo untuk mengendalikan kasus COVID-19 di 9 provinsi prioritas, salah satunya adalah Jatim.

“Alhamdulillah, operasi yustisi yang diikuti dengan testing PCR yang terus naik dan isolasi yang lebih agresif dengan jemput bola ini cukup efektif untuk menekan kasus baru COVID-19 di Jatim. Ketika jumlah testing sampel PCR di Jatim terus naik hingga menjadi tertinggi kedua di Indonesia setelah DKI Jakarta, kasus positif COVID-19 yang ditemukan justru menurun, positivity rate kita juga terus konsisten menurun," kata Gubernur Jatim Khofifah di Gedung Grahadi, Surabaya, Rabu (30/9/2020).

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Selasa (29/9/2020), kasus aktif COVID-19 yang masih dirawat di Jatim merupakan yang terendah dibandingkan provinsi besar lain di Pulau Jawa, yaitu sebanyak 3.580 pasien.



Diikuti oleh Jawa Tengah (Jateng) sebanyak 4.962 kasus aktif, Jawa Barat (Jabar) 8.075 kasus aktif, dan DKI Jakarta 12. 106 kasus aktif COVID-19.

Sementara itu, dalam dua minggu terakhir testing PCR yang dilakukan cukup masif yakni 77.953 test, angka ini sudah mendekati target WHO.

Khofifah menjelaskan, dalam dua minggu ini tindakan tegas untuk mengawal protokol kesehatan diberlakukan dengan pelaksanaan operasi yustisi oleh tim COVID-19 Hunter dari Polda Jatim, Kodam V Brawijaya dan Forkopimda Jatim.



Hal ini sesuai dengan Pergub Nomor 53 Tahun 2020 sebagai landasannya. Pelaksanaan operasi tersebut berjalan secara massif dan serentak di 38 kabupaten/kota sejak 14 September.
“Kombinasi Operasi Yustisi, dengan testing massif dan treatment yang optimal ini dirasakan menjadi format yang cukup efektif menekan kasus COVID-19 di Jatim,” ujarnya.
halaman ke-1 dari 3
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top