Dianiaya Tetangga, Bocah SD Nyaris Tuli

Jum'at, 24 April 2015 - 15:11 WIB
Dianiaya Tetangga, Bocah SD Nyaris Tuli
Dianiaya Tetangga, Bocah SD Nyaris Tuli
A A A
MANADO - Kasus kekerasan pada anak kembali terjadi di Kota Manado. Kali ini, korbannya adalah seorang bocah perempuan berusia enam tahun, warga Kelurahan Sindulang, Lingkungan V, Kecamatan Tuminting, Manado.

Korban adalah seorang siswi Kelas I Sekolah Dasar (SD) di Manado. Sementara pelaku pemukulan adalah tetangganya sendiri yang berinisial TI alias Tuti.

Kepada polisi, korban mengaku saat dirinya baru pulang sekolah langsung ke rumah. Setelah berganti pakaian, dia baru pergi bermain di halaman rumah Diko (tetangga korban).

"Kami bermain kereta-kereta api berempat di halaman rumah Om Diko. Bersama Fitri, Marwa, Felope, dan saya," kata korban, kepada wartawan, Jumat (24/4/2015).

Saat asyik bermain, Fitri dan Marwa sempat berselisih paham. Entah apa persoalan mereka, yang pasti saat itu Fitri tiba-tiba saja memukul Marwa. "Saya yang tidak ada masalah dengan mereka, tapi Marwa berbalik arah dan memukul saya," jelasnya.

Pukulan Marwa saat itu tidak dibalasnya, karena dianggap masalah biasa. "Ibu Fitri tanpa tanya langsung menampar saya dua kali. Sakit sekali. Kedua telinga saya rasanya berdengung. Saya hampir tuli dibuatnya," jelasnya.

Dia mengaku, pulang ke rumah dengan keadaan menangis, dan langsung mengadukan hal teraebut kepada ibunya. Pelaku yang mengikuti korban ke rumahnya mengaku pada ibu korban, jika korban baru saja dipukul oleh Laura saat bermain bersama.

"Jangan percaya pada Tante Tuti, bu. Dia (Tuti) putar balik permasalahan. Dialah pelakunya. Mana mungkin Laura, soalnya saat kami bermain, Laura tidak ada. Jadi mana mungkin Laura yang pukul saya, dari mana asalnya?" tanya bocah ini polos.

Ibu korban yang lebih mempercayai omongan anaknya itu, tak berpikir panjang dan langsung membawa korban melapor ke Polresta Manado.

Usai menjalani pemeriksaan di Polresta Manado, korban diarahkan ke RS Bhayangkara untuk visum lalu diberi obat dua macam.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
berita/ rendering in 0.1040 seconds (10.101#12.26)