Kunjungan ke Labuan Bajo NTT Ditarget 1,5 Juta Wisatawan Tiap Tahun

Selasa, 01 November 2022 - 13:47 WIB
loading...
Kunjungan ke Labuan Bajo NTT Ditarget 1,5 Juta Wisatawan Tiap Tahun
Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno.
A A A
LABUAN BAJO - Pengembangan pariwisata di Labuan Bajo , Nusa Tenggara Timur (NTT) sebagai salah satu destinasi super prioritas terus dilakukan. Langkah ini mendukung hadirnya pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan agar kunjungan ke Labuan Bajo dapat meningkat hingga 1,5 juta wisatawan per tahun.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno dalam kegiatan "The Weekly Brief with Sandi Uno", secara daring, Senin (31/10/2022) mengatakan, pengembangan dan penataan kawasan serta infrastruktur di Labuan Bajo ditargetkan sepenuhnya selesai 2024.

"Airport telah kita bangun, fasilitas juga sudah kita siapkan dan ini adalah investasi awal. Untuk penataan kawasan Labuan Bajo sudah dikucurkan Rp4 triliun lebih dan fasilitasnya sudah bisa kita nikmati sekarang," kata Sandiaga Uno.

Baca juga: Sandiaga Sebut Bangunan Bersejarah Jadi Keunggulan Pariwisata di Medan

Adapun penataan yang dilakukan sejak 2020 tersebut adalah penataan bandara, pelabuhan peti kemas, pelabuhan pariwisata, waterfront, homestay, pengembangan SDM, dan produk ekraf hingga event.

Dalam waktu dekat, setelah KTT G20, juga akan dibuka penerbangan langsung internasional dari Singapura, Australia, serta Kuala Lumpur ke Labuan Bajo. Labuan Bajo diproyeksikan juga akan menjadi destinasi MICE Meeting, Incentive, Conference, Exhibition unggulan dan akan dikembangkan yacht tourism juga wisata minat khusus.

"Baru saja saya kembali dari Labuan Bajo bersama dengan Menteri Kesehatan Singapura Mr. Ong Ye Kung dan memperlihatkan, mengenalkan Labuan Bajo. Ia baru pertama kali ke sana dan sangat terkesima dengan indahnya dan unique selling point dari Labuan Bajo. Ini menjadi potensi destinasi wisata terbaik bukan hanya di Indonesia dan Asia Tenggara, tapi juga dunia," ujarnya.

"Labuan Bajo kita targetkan selesai 2024 dan siap tinggal landas, transisi dari quantity menjadi quality tourism dan nantinya targetnya 1,5 juta kunjungan wisatawan per tahun. Labuan Bajo juga akan menjadi destinasi circular economy serta pengembangan green tourism dan ecotourism dengan energi baru dan terbarukan," kata Menparekraf Sandiaga.

Terkait tarif masuk TN Komodo, pemerintah sebelumnya memutuskan untuk melakukan penundaan hingga Januari 2023. Pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Labuan Bajo pun menyampaikan aspirasi agar biaya konservasi yang sebelumnya dijadikan dasar dalam menaikkan tarif masuk ke TN Komodo, dapat menjadi opsi yang bisa dipilih oleh wisatawan.

"Kita dihadapkan pada keputusan kebijakan biaya konservasi tersebut dan kita sudah saring (masukan dari pelaku parekraf) dan intinya harapannya agar disiapkan sistem atau skema opsional, bukan mengacu pada sistem yang mewajibkan tapi memberikan opsi atau voluntary base untuk biaya tambahan konservasi," kata Sandiaga.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1944 seconds (11.252#12.26)