Kisah Sultan Agung Susah Payah Taklukkan Surabaya dan Hadang Pemberontakan Pati

Jum'at, 21 Oktober 2022 - 09:40 WIB
loading...
Kisah Sultan Agung Susah Payah Taklukkan Surabaya dan Hadang Pemberontakan Pati
Kisah Sultan Agung susah payah menaklukkan Surabaya dan menhadang pemberontakan Pati yang tidak lain dipimpin adik iparnya. Foto: Dok/SINDOnews
A A A
SULTAN Agung memerintah Kerajaan Mataram pada 1613-1645, dia berambisi menyatukan Jawa di bawah Mataram. Namun mendapat perlawanan keras dari Kadipaten Surabaya yang kala itu sangatlah kaya dan didukung kekuatan di timur Jawa.

Kadipaten Surabaya bersekutu dengan Kadipaten Pasuruan. Bahkan, Kadipaten Surabaya juga menguasai wilayah Gresik, Sedayu, Sukadana hingga Banjarmasin, juga terkonsolidasi dengan Tuban, Malang, Kediri, Lasem serta Madura. Konsolidasi kekuatan di timur Jawa ini terjadi sebagai respon kekuatan Mataram yang kian ekspansif.

Dalam bukunya 'Puncak Kekuasaan Mataram, Politik Ekspansi Sultan Agung', Hj De Graaf mengatakan, dibutuhkan blokade yang lama sekali untuk bisa menguasai negara yang rakyatnya terkenal gigih dalam berjuang itu.

Melihat begitu besarnya potensi kekuatan di timur Jawa yang dikonsolidasi oleh Kadipaten Surabaya, Sultan Agung mulai melancarkan kampanye militer Mataram ke wilayah timur Jawa pada awal abad ke-17, tepatnya pada tahun 1914 dengan menyerang sekutu-sekutu Kadipaten Surabaya.

Baca juga: Kisah Penculikan Dewi Rukmini Era Kerajaan Kediri yang Buat Murka Prabu Bismaka

Tak tinggal diam, Kadipaten Surabaya bersama para sekutunya melakukan serangan balik untuk menghantam kekuatan Mataram. Sayangnya, serangan itu dapat dikandaskan Mataram pada tahun 1616 di dekat Pajang.

Mataram akhirnya melancarkan strategi dengan ekspedisi untuk menaklukkan sekutu-sekutu Kadipaten Surabaya. Upaya ini membuahkan hasil yang sangat memuaskan. Pada tahun 1620, seluruh sekutu Kadipaten Surabaya berhasil ditaklukkan pasukan Mataram hingga wilayah Kadipaten Surabaya terkepung dari segala penjuru.

Serangan ke timur Jawa, hingga akhirnya berhasil mengepung pusat Kadipaten Surabaya, dimulai pasukan Sultan Agung, dengan menyerang wilayah selatan Kadipaten Surabaya, yakni di wilayah Malang dan Pasuruan. Upaya ini sempat mendapatkan perlawanan dari pasukan Surabaya namun berhasil digagalkan.

Surabaya terletak di sebuah pulau, diantara Kali Mas dan Kali Pegirian, dan sebagian lagi di sebelah baratnya. Keratonnya dilindungi oleh tembok-tembok tinggi, dan wilayah sekitarnya di kelilingi oleh rawa yang tidak sehat.

Penguasaan terhadap Surabaya dimulai dengan melakukan pengepungan besar-besaran terhadap wilayah sekitarnya. Ini biasa dilakukan saat musim panen. Sedang saat musim hujan, pasukan Mataram kembali pulang. Dengan cara ini, wilayah kekuasaan Surabaya semakin lama bertambah kecil, hingga tinggal kotanya saja.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1539 seconds (10.177#12.26)