Rumah Pemain Asing PSS Sleman Ze Valente Dibobol Maling, Pelakunya Mantan ART

Selasa, 30 Agustus 2022 - 17:42 WIB
loading...
Rumah Pemain Asing PSS Sleman Ze Valente Dibobol Maling, Pelakunya Mantan ART
Tersangka ND alias D, mantan asisten rumah tangga (ART) membobol rumah pemain asing PSS Sleman, Jose Pedro Magalhaes Valente atau Ze Valente ditangkap polisi. Foto/MPI/Erfan Erlin
A A A
SLEMAN - Rumah pemain asing PSS Sleman, Jose Pedro Magalhaes Valente atau yang populer dengan Ze Valente dibobol maling. Sejumlah barang berharga yang ditaksir senilai Rp41 juta raib.

Aksi pencurian terjadi saat PSS Sleman kalah dari Persebaya Surabaya dan seorang suporter mereka tewas dikeroyok. Karena kesal, Ze Valente mengunggah ke media sosial dan jadi perhatian warganet.

Baca juga: Ini Penampakan 12 Tersangka Pengeroyok Suporter PSS Sleman hingga Tewas

Rumah Ze Valente yang dibobol maling berada di Perum Grenhill Residence, Jalan Kapten Haryadi, Padukuhan Drono, Kalurahan Sardonoharjo, Kapanewon Ngaglik, Sleman, DIY.

Pembobolan dilakukan pemain asing ini membela timnya berlaga membela PSS saat melawan Persebaya Surabaya. Nasib apesnya sempat viral usai Ze Valente mengunggahnya ke media sosial.

Namun setelah tiga hari dari peristiwa pencurian tersebut, Ze Valente akhirnya bisa bernapas lega. Sebab, jajaran Reskrim Polsek Ngaglik berhasil meringkus pelaku yang tidak lain adalah asisten rumah tangga korban.

Kapolsek Ngaglik Kompol Anjar Istriyani menyebut, aksi pencurian terjadi pada Sabtu (27/8/2022) petang. Saat itu korban dan manajernya berangkat ke Stadion Maguwoharjo untuk bertanding sepak bola. Mereka sudah memastikan semua pintu dan jendela dikunci.

Baca juga: Ini Peran 12 Pelaku Pengeroyokan Brutal yang Tewaskan Suporter PSS Sleman

"Mereka selanjutnya kembali ke rumah tersebut, pada Minggu (28/8/2022) pukul 01.00," ujar Kapolsek, Selasa (30/8/2022).

Namun ketika sampai di rumah korban kaget, pasalnya barang-barang milik korban termasuk surat keimigrasian sudah tidak ada atau hilang. Padahal kala itu kunci rumah tidak rusak. Aksi pencurian diperkirakan terjadi pukul 21.00 WIB.

Kanit Reskrim Polsek Ngaglik Iptu Agus Setyo Wahyudi mengungkapkan awalnya korban tidak akan melaporkan peristiwa tersebut ke polisi. Karena korban pesimis barang-barang berharganya akan kembali.



"Tetapi setelah postingan korban viral di media sosial. Pada akhirnya, korban bersama manajemen klub melapor ke Mapolsek Ngaglik. Akibat pencurian itu korban mengalami Kerugian Rp 41 juta" ujar dia.

Akhirnya, keesokan harinya yaitu hari Minggu (28/8/2022) siang korban bersama manajernya datang ke Mapolsek Ngaglik untuk melaporkan peristiwa tersebut. Korban menyatakan rumahnya dibobol maling saat dia tidak di rumah.

Setelah menerima laporan, jajarannya menindaklanjuti dengan melakukan penyelidikan dan meminta informasi dari sejumlah orang. Polisi sudah mengantongi identitas pelaku terlebih tidak ada kunci yang rusak.

"Kami juga mengamati rekaman video kamera pengintai di lokasi kejadian," ungkapnya.

Setelah melalui proses pencarian, petugas bekerja sama dengan Direktorat Reskrim Umum Polda DIY akhirnya mengantongi identitas pelaku. Tersangka merupakan eks pembantu atau asisten rumah tangga (ART) korban yang sudah mengundurkan diri.

"Kami mendapati tersangka berada di indekosnya. langsung kami sergap," ujar dia.

Pelaku mengaku melakukan aksi seorang diri dan untuk membawa barang curian ia sengaja membawa sebuah tas agak besar. sebelumnya beraksi tersangka menduplikat kunci rumah korban di saat peristiwa berlangsung.

"Ia memanggil tukang kunci. Kepada tukang kunci, tersangka mengatakan bahwa ia disuruh mengambil baju oleh majikannya," terang Agus.

Tersangka berinisial ND atau D (21) ternyata menggunakan kunci duplikat untuk membuka rumah korban, yang berada di Selain meringkus tersangka, jajaran kepolisian menyita beberapa barang bukti, antara lain satu unit komputer jinjing, satu unit telepon genggam, satu hard disk, dua buah celana, satu pasang cincin emas, sepatu, sandal, kalung emas.

"Kami juga menyita satu unit motor milik tersangka yang digunakan sebagai sarana pencurian. Akibat perbuatannya, tersangka dijerat pasal 363 KUH Pidana," ungkap dia.

Di depan awak media, tersangka ND memang tidak lama bekerja di tempat korban. Tersangka baru sepekan bekerja di rumah Ze Valente, kemudian mengundurkan diri atas keinginannya sendiri.

"Saya mencuri di rumah eks majikannya itu, karena tuntutan ekonomi," terang wanita ini.

Perempuan kelahiran Bogor, Jawa Barat ini menggasak harta milik korban di hari itu. Ia sengaja datang hari Sabtu kemarin karena mengetahui jadwal korban bertanding. Ia tahu kalau eks majikannya itu akan keluar rumah untuk bertanding melawan tim Persebaya.

"Satu kalung sudah saya jual Rp3 juta. uang masih belum sempat saya gunakan," ujarnya.
(shf)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2291 seconds (11.252#12.26)