Penampakan Hasil Penggerebekan Lokasi Judi di Asia Mega Mas dan MMTC Medan

Selasa, 14 Juni 2022 - 17:02 WIB
loading...
Penampakan Hasil Penggerebekan Lokasi Judi di Asia Mega Mas dan MMTC Medan
Polda Sumut menunjukkan barang bukti hasil penggerebekan dua lokasi judi di Medan yakni, di Asia Mega Mas dan MMTC. Foto: MPI/M Jafar
A A A
MEDAN - Polda Sumut berhasil membongkar praktik perjudian di dua lokasi yakni di kompleks Asia Mega Mas dan MMTC. Dalam penggerebekan ini polisi mengamankan 19 tersangka.

Selain mengamankan belasan tersangka, polisi juga menyita beberapa barang bukti berbagai jenis mesin dan uang senilai Rp42 juta di Asia Mega Mas. Lalu, alat permainan judi lainnya. Sedangkan, dari Kompleks MMTC turut disita sejumlah mesin dan uang senilai Rp45 juta.

Baca juga: Gerebek Judi di Asia Mega Mas dan MMTC, Polda Sumut Amankan 19 Tersangka

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Hadi Wahyudi mengatakan, penggerebekan di dua lokasi perjudian itu merupakan bentuk Komitmen Kapolda, Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak, dalam memberantas segala bentuk penyakit masyarakat.



Hadi menerangkan, memberantas penyakit masyarakat seperti perjudian dan narkoba tidak bisa hanya dilakukan polisi semata, tetapi harus dibarengi kerja sama dengan masyarakat. "Pak Kapolda Sumut tetap komit bahwa penyakit masyarakat harus diberantas dan Beliau menegaskan, anggota polisi yang terlibat dalam aksi perjudian akan ditindak tegas," ujarnya.

Sementara 19 tersangka yang berhasil diamankan oleh petugas dari Kompleks Asia Mega Mas dan MMTC. Namun bisa dihadirkan pada konferensi pers hanya 14 orang karena 5 tersangka lainnya terkonfirmasi Covid-19.

Baca juga: Berseragam Polisi, Pelaku Perampokan Pengemis di Medan Akhirnya Diciduk

Dirreskrimum Poldasu Kombes Tatan Dirsan Atmaja menyebutkan, kelima tersangka yang tidak hadir dan terkonfirmasi Covid-19 dan masih dilakukan pemeriksaan kesehatan. Lalu, menunggu tes kesehatan lanjutan di Mapoldasu. "Satu orang perempuan dan 4 laki-laki. Inisial IS KM, S, JW dan l," katanya.

Tatan juga menyampaikan, dari hasil pemeriksaan 19 orang tersangka, sebanyak 7 orang dinyatakan sebagai pengelola. 4 orang dari MMTC dan 3 orang dari Kompleks Asia Mega Mas. Sedangkan tersangka lainnya bertugas sebagai pekerja dan pemain. "Terhadap pengelola dan pekerja atau pemain diterapkan pasal berbeda," ujar Tatan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2618 seconds (10.55#12.26)