Meningkat di Tengah Pandemi, Banten Jadi Primadona Investasi

Selasa, 10 Mei 2022 - 21:01 WIB
loading...
Meningkat di Tengah Pandemi, Banten Jadi Primadona Investasi
Berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten, Ekonomi Banten triwulan IV-2021 terhadap triwulan IV-2020 tumbuh 5,19 persen. (Ist)
A A A
SERANG - Meski diterjang Pandemi Covid-19 selama dua tahun terakhir, perekonomian Provinsi Banten mengalami tren positif. Berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten, Ekonomi Banten triwulan IV-2021 terhadap triwulan IV-2020 tumbuh 5,19 persen (y-on-y).

Dari sisi produksi, lapangan usaha Pertambangan dan Penggalian mengalami pertumbuhan tertinggi sebesar 18,65 persen. Dari sisi pengeluaran, Komponen Total Net Ekspor mengalami pertumbuhan tertinggi sebesar 46,79 persen.

Sama halnya dengan bidang penanaman modal, Provinsi Banten berhasil mempertahankan tren positif dalam realisasi investasi. Di bawah kepemimpinan Gubernur Banten Wahidin Halim dan Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy, berhasil melakukan pencapaian dan pembangunan yang membanggakan. Bahkan, capaian realisasi PMA dan PMDN Tahun 2021 bertengger di peringkat ke-4 secara nasional.

Terkini, berdasarkan rilis Kementerian Investasi, realisasi investasi Provinsi Banten Triwulan I Tahun 2022 tercatat sebesar Rp. 17,156 triliun dengan 4.237 proyek, dan berhasil menyerap tenaga kerja kerja Indonesia sebanyak 13.944 pekerja. Secara terperinci, realisasi investasi untuk Penanaman Modal Asing (PMA) mencapai Rp. 10,231 triliun dengan 1.128 proyek, dan menyerap tenaga kerja Indonesia sebanyak 6.706 pekerja. PMA Provinsi Banten berada di peringkat 6 besar secara nasional.

Sementara itu, realisasi investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp. 6,925 triliun dengan 3.109 proyek, dan menyerap Tenaga Kerja Indonesia sebanyak 7.238 pekerja. Capaian PMDN Provinsi Banten berada di peringkat 7 besar secara nasional. Jika dibandingkan dengan realisasi investasi tahun 2021 di triwulan yang sama, realisasi investasi Triwulan I tahun 2022 mengalami peningkatan. Sekadar diketahui, realisasi investasi Triwulan I Tahun 2021 sebesar Rp. 14,78 triliun dengan 2.898 proyek.

Plt Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi Banten Komarudin mengatakan, meski mengalami masa-masa sulit karena pandemi, namun realisasi investasi Banten tahun 2021 mampu berhasil melampaui target yang ditentukan.



Ia menambahkan, setidaknya ada dua sektor investasi yang nilainya cukup tinggi sepanjang tahun 2021, sektor industri pengolahan dan sektor properti. Di tengah Pandemi memang sangat sulit bagi Pemerintah Daerah untuk meningkatkan nilai investasi.

“Tapi karena strategi pemasaran dan sosialisasi kita yang maksimal dan massif, akhirnya capaian nilai investasi kita cukup tinggi,” ucapnya dalam keterangannya, Selasa (10/5/2022).

Sekadar informasi, dalam 4 tahun terakhir, realisasi investasi di Banten juga cenderung mengalami peningkatan. Pada tahun 2018, realisasi investasi sebesar Rp56,52 triliun dari target Rp52,40. Lalu di 2019 sempat mengalami penurunan yakni Rp48,70 triliun dari target Rp60,80 triliun, 2020 meningkat lagi menjadi Rp62,01 triliun dari target Rp49 triliun, dan di 2021 sebesar Rp58 triliun dari target Rp51,30 triliun.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1003 seconds (10.101#12.26)