Gubernur Khofifah Pastikan Isoter Siap Layani Pasien Gejala Ringan dan Tidak Bergejala

Senin, 07 Februari 2022 - 17:16 WIB
loading...
Gubernur Khofifah Pastikan Isoter Siap Layani Pasien Gejala Ringan dan Tidak Bergejala
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat meninjau Isoter di Surabaya. Foto/ist
A A A
SURABAYA - Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa memastikan fasilitas isolasi terpusat (isoter) untuk wilayah Surabaya Raya (Surabaya, Gresik dan Sidoarjo) siap digunakan pasien COVID-19.

Isoter untuk kawasan Surabaya dipusatkan di Asrama Haji Sukolilo dan Rumah Sakit Darurat Lapangan Tembak Surabaya, isoter Sidoarjo dipusatkan di Mall Pelayanan Publik Sidoarjo dan isoter Gresik dipusatkan di tujuh Puskesmas.

Baca juga: 164 Rumah Sakit di Jatim Kembali Buka Layanan Pasien COVID-19

Khofifah menyebut semua isoter yang disiapkan tersebut dalam keadaan baik dan layak. Khusus isoter Asrama Haji , seluruh fasilitas, mulai dari tempat tidur, kamar mandi, hingga tenaga kesehatan telah dipersiapkan dengan sebaik-baiknya.

Total kamar yang tersedia di Asrama Haji Sukolilo mencapai angka 432 kamar yang diisi 3 bed dan 1 kamar mandi dalam satu kamar. Saat ini, telah terisi 204 kamar. Setiap kamar akan diisi oleh pasien gejala ringan dan tanpa gejala.

Sementara, jumlah tempat tidur di RS Lapangan Tembak yang tersedia adalah 187 yang terdiri dari 88 bed di gedung B1, 89 bed di gedung B2, dan 10 bed di IGD. RS ini masih belum ditempati pasien, tapi ada 40 orang Satgas yang sudah bersiap.

"Ini tempatnya keren sekali. Pelayanannya juga disiapkan sangat bagus dan siap reaktivasi. Dengan ini, kami berharap agar bisa membantu proses recovery dan menjaga pasien tetap dalam kondisi baik," katanya saat meninjau Isoter di Asrama Haji Sukolilo, Senin (7/2/2022).

Khofifah menyampaikan bahwa pasien terkonfirmasi COVID-19 dengan gejala ringan maupun tanpa gejala bisa berobay ke isoter yang telah disiapkan pemerintah. Langkah ini guna mengurangi beban Rumah Sakit rujukan yang berfokus pada pasien gejala sedang dan berat.

Baca juga: Heboh Wisatawan Positif Covid-19 Bebas Belanja dan Liburan di Malang

"Ini sudah cukup nyaman, jadi untuk masyarakat Surabaya Raya dengan gejala ringan atau tanpa gejala, jangan datang ke rumah sakit tapi datanglah ke isoter-isoter ini. Karena di isoter, kondisi pasien bisa lebih terkontrol sehingga kalau gejalanya meningkat, bisa langsung dirujuk ke RS terdekat," pintanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2335 seconds (10.177#12.26)