Lima Korban Kecelakaan Beruntun di Tol Merak Masih Dirawat

Senin, 18 Oktober 2021 - 21:13 WIB
Lima Korban Kecelakaan Beruntun di Tol Merak Masih Dirawat
Kabid Humas Polda Banten AKBP Shinto Silitonga memberikan keterangan kepada wartawan terkait kecelakaan beruntun di tol merak, Senin (18/10/2021). Foto: SINDONews/Teguh Mahardika
A A A
SERANG - Lima dari 28 korban kecelakaan lalu lintas beruntun yang melibatkan 3 kendaraan, di Tol Merak, Serang, Banten masih dirawat. Sedangkan sisa korban lainya sudah dipulangkan ke rumah masing-masing.

Kecelakaan beruntun yang terjadi pada Minggu (17/10/2021) pukul 21.50 WIB di Km 74.900 itu melibatkan yaitu Truk Tangki Kimia, Bus Putra Pelangi dan Honda Brio.

Kabid Humas Polda Banten AKBP Shinto Silitonga menjelaskan, dari 28 korban luka kecelakaan yang dibawa ke Rumah Sakit (RS), kini tersisa 5 orang yang masih mendapatkan perawatan. Satu korban di RS Sari Asih Kota Serang, dan empat lagi di RSUD Serang.

Baca juga: Kecelakaan Beruntun di Tol Tangerang-Merak, 1 Orang Tewas dan 19 Luka Ringan



"Hari ini saya bersama penyidik Ditlantas Polda Banten melakukan pengecekan korban kecelakaan di RS, dari hasil tersebut, Total dari 28 yang luka, 5 harus menjalani perawatan yang intensif, Khusus korban di RS Sari Asih, korban mengalami luka dibagian kepala dan dada, sehingga membutuhkan perawatan intensif," kata Shinto Silitonga, Senin (18/10/2021).

Shinto menyampaikan, truk kimia yang mengalami kecelakaan bermuatan h2so4 atau asam sulfat, zat kimia tersebut bisa melukai dan membuat iritasi bagian tubuh manusia jika terkena.

"Kimia ini jika terhirup, bisa membuat sesak saluran pernapasan manusia. Sehingga saat melakukan penyemprotan, evakuasi korban dan kendaraan, personel Brimob Polda Banten harus mengenakan pakaian khusus," ujarnya.

Baca juga: Tabrakan Beruntun di Makassar, Satu Perempuan Tewas Dilindas Truk

Shinto mengatakan, saat evakuasi Unit KBR (Kimia, Bilogi dan Radiasi) Brimob Polda Banten, langsung turun menggunakan peralatan khusus anti radiasi dan anti kimia. Sehingga dapat melakukan evakuasi terhadap kendaraan dan korban kecelakaan tersebut.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1445 seconds (10.101#12.26)