Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Pangdam Kasuari Pimpin Sidang Pemilihan Caba Prajurit Karir Reguler

loading...
Pangdam Kasuari Pimpin Sidang Pemilihan Caba Prajurit Karir Reguler
Pangdam XVIII/Kasuari Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa memimpin langsung sidang pemilihan Calon Bintara (Caba) Prajurit Karir (PK) Reguler Pria TA 2021 di Manokwari. Foto/Pendam XVIII/Ksr
MANOKWARI - Pangdam XVIII/Kasuari, Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa memimpin langsung sidang pemilihan Calon Bintara (Caba) Prajurit Karir (PK) Reguler Pria TA 2021 TNI AD Sub Panitia Pusat (Subpanpus) Kodam XVIII/Kasuari. Sidang pemilihan berlangsung di aula Makodam XVIII/Kasuari, Arfai 1, Manokwari, Papua Barat, Selasa (21/9/2021).

Sidang diikuti oleh 45 peserta calon prajurit Bintara TNI AD. Mereka sebelumnya telah mengikuti berbagai tahapan seleksi hingga tahap sading pemilihan. Pada sidang ini akan dipilih calon prajurit yang akan mengikuti pendidikan untuk menjadi prajurit Bintara TNI AD.

Baca juga: Pangdam XVIII/Kasuari : Kita Harus Bersama-sama Membangun Tanah Papua dengan Penuh Kedamaian

Pada kesempatan tersebut, Pangdam membacakan sambutan Asisten Personel (Aspers) Kasad, Mayor Jenderal TNI Wawan Ruswandi.



Aspers mengatakan penyediaan prajurit TNI AD pada hakekatnya merupakan upaya meregenerasi prajurit TNI AD melalui kegiatan seleksi untuk mendapatkan prajurit TNI AD sesuai dengan kualitas dan kuantitas yang dibutuhkan TNI AD.

Baca juga: Penyambutan Api Obor PON XX Papua Sudah Siap 100 Persen

Ia menambahkan salah satu kebijakan pimpinan Angkatan Darat yaitu keterwakilan suku dari tiap-tiap daerah, mulai dari suku paling barat di Aceh sampai dengan suku paling timur di Papua dalam perekrutan.

"Sehingga untuk mendukung hal tersebut selain memilih calon prajurit yang memenuhi syarat dengan kualitas SDM yang unggul juga harus mempertimbangkan aspek keterwakilan suku yang sudah ditentukan sesuai pembagian alokasi zonasi per Kodim," ujarnya.

Ia menjelaskan Prajurit Bintara selain sebagai unsur pelaksana juga sebagai pemimpin dalam hubungan regu. Dalam sejarahnya Bintara dibentuk sebagai tulang punggung satuan dan sebagai penghubung antara Perwira dengan Tamtama.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top