Air Mata Bahagia Menitik di Lanud Adisucipto, 2 Perwira Cantik Jadi Penerbang Militer

Rabu, 04 Agustus 2021 - 20:03 WIB
loading...
Air Mata Bahagia Menitik di Lanud Adisucipto, 2 Perwira Cantik Jadi Penerbang Militer
Lulusan Sekbang A-98 melempar topi ke udara saat tim aerobatik TNI AU melintas memeriahkan upacara wingday di lapangan Jupiter Lanud Adisucipto Yogyakarta. Foto/Dok. Pentak Lanud Adisucipto
A A A
YOGYAKARTA - Dua perwira cantik dengan membanggakan, mampu lulus menjadi penerbang militer. Keduanya yakni Letda Pnb. Lucky Napitupulu dari TNI AU, dan Letda Laut (Pelaut) Michelle Anggraini dari TNI AL.

Baca juga: Haru dan Bangga, Penghormatan Melepas Para Penerbang Angkatan Laut ke Medan Juang Baru

Kedua perwira muda tersebut, dilantik KSAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, bersama 41 penerbang milter lulusan Sekolah Penerbang Angkatan 98 (Sekbang A-98) Terpadu, dalam upacara militer wingday di lapangan Jupiter Lanud Adisucipto Yogyakarta, Rabu (4/8/2021).



Pelatikan diawali dengan penyelamatan brevet wing, dan penyerahan tropi kepada lulusan terbaik , yakni Letda Pnb Arya Wisnu Wardhana, dari Jurusan Fixed Wing, dan Letda Pnb Givana Patriot dari jurusan rotary.

Baca juga: Demi Bantu Tangani COVID-19, Bocah-bocah SD di Surabaya Kumpulkan Donasi

Namun karena masih dimasa pandemi COVID-19, upacara wingday digelar sederhana dengan menerapkan protokol kesehatan (prokes) yang ketat, termasuk tradisi penyematan wing dari keluarga kepada lulusan ditiadakan. Sebagai gantinya penyematan wing dilakukan oleh pejabat yang hadir.

Fly pass tim aerobatik TNI AU atau Jupiter Aerobatic Team (JAT), dan passing out parade memeriahkan upacara tersebut. Dalam sambutannya, Fadjar Prasetyo mengatakan, upacara Wingday bukanlah akhir, namun merupakan gerbang awal pengabdian selanjutnya yang akan berhadapan dengan bidang kerja yang semakin kompleks, serta tantangan tugas yang semakin berat, sebagai salah satu konsekuensi dari lompatan teknologi yang begitu pesat, dan perkembangan lingkungan strategis yang sangat dinamis.

Baca juga: Sebelum Berupaya Bunuh Diri di Depan Balai Kota Bandung, Ketua AKAR Kirim Pesan Suara

"Hal terpenting yang harus terus dikembangkan adalah, airmanship yang menjadi landasan bertindak setiap airman. Prinsipnya, airmanship adalah judgement yang lahir dari situasional awareness yang tinggi," katanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1886 seconds (10.101#12.26)