Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Bukittinggi Gempar, Juragan Kelontong Dirampok Pria Bersenjata Api di Jalan

loading...
Bukittinggi Gempar, Juragan Kelontong Dirampok Pria Bersenjata Api di Jalan
Pedagang kelontong ternama di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, Hajah Bet (63) masih terkulai lemah usai dirampok pelaku bersenjata api , Rabu (12/5/2021). Foto: iNews/Wahyu Sikumbang
BUKITTINGGI - Seorang pedagang kelontong ternama di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat (Sumbar) , Hajah Bet (63) jadi korban perampokan saat dalam perjalanan pulang bersama anaknya, rabu (12/5/2021) dinihari.

Insiden itu berawal, saat tiga orang pelaku bersenjata api, berboncengan sepeda motor memepet motor korban hingga jatuh, pelaku mengambil kantong berisi uang 200 juta rupiah lalu merampas perhiasan emas yang dipakai korban.

Kini, warga Pendakian Man Duo Kabun Pulasan, Kelurahan Puhun Pintu Kabun, Kecamatan Mandiangin Koto Selayan itu kini dirawat di instalasi gawat darurat, rumah sakit umum daerah (rsud) doktor achmad muchtar, rsam karena mengalami luka di kepala dan tangannya.

Baca juga: Tambang Emas di Solok Selatan Longsor, 7 Pekerja Tewas dan 1 Hilang



Sementara anaknya, Budi Nuzirman (40) mengalami patah lengan bahu kanan.

Korban budi mengatakan, saat kejadian sekitar pukul 00.00 wib rabu dinihar, korban berboncengan dengan ibunya, haji bet dalam perjalanan pulang dari tokonya di pasar banto kawasan pasar bawah bukittinggi.sesampai di depan kost bunda jalan merapi, samping rumah sakit rsam, korban mendengar suara motor di belakangnya seperti ingin mendahului motor korban.

“Ada motor kencang di belakang, saya minggir, rupanya dia memepet saya sampai jatuh, mereka pakai pistol. Mereka pakai motor 3 orang goncengan, waktu mereka menarik ibu stang motor ndak terkendali sampai kami jatuh. Uang dalam kantong plastik Rp200 juta. Kami dagang toko p&d h.bet, pasa banto,” ujar anak H Bet korban, Budi Nuzirman.

Baca juga: OTK Tebar Teror Maut di Poso, 4 Orang Asal Toraja Tewas Dibantai Secara Sadis

Satu dari tiga orang pelaku memukul korban, sementara dua pelaku lainnya menodongkan pistol, sambil merampas perhiasan kalung, gelang dan cincin emas yang dipakai korban. Pelaku juga mengambil kantong plastik yang dibawa korban bet berisi uang Rp200 juta.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top