Gunung Ile Lewotolok Erupsi Lagi, Waspada Lahar Dingin di Wilayah DAS

loading...
Gunung Ile Lewotolok Erupsi Lagi, Waspada Lahar Dingin di Wilayah DAS
Aktivitas Gunung Ile Lewotolok yang mengeluarkan asap tebal. Gunung ini mengalami erupsi hingga malam. Foto: iNews TV/Joni Nura
LEMBATA - Gunung Ile Lewotolok di Kabupaten Lembata , Nusa Tenggara Timur ( NTT ) kembali erupsi, Selasa (16/2/2021). Dalam periode pengamatan sejak pukul 06.00-18.00 Wita, tercatat sebanyak 2 kali erupsi dengan tinggi kolom abu dari 600-700 meter.

“Sejak pagi hingga sore terjadi dua kali aktivitas erupsi,” kata Kepala Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Ile Lewotolok di Lembata, Stanislaus Ara Kian.

Baca juga: Terus Bergolak, Gunung Ile Lewotolok Semburkan Abu Vulkanik Setinggi 1 Km

Menurutnya, Gunung Ile Lewotolok memiliki dua kawah yang sudah terbentuk sejak lama. Dan kawah tiga merupakan kawah bukaan baru akibat erupsi tanggal 29 November 2020 lalu.



“Ada 3 buah kawah sekarang. Kawah 1 di bagian kaldera atau kawah utama, tidak diketahui kapan waktu terbentuk. Kawah 2 itu di kerucut yang merupakan puncak tertinggi gunung dan terbentuk sejak 1852. Kedua kawah ini terbentuk sudah sejak lama. Sementara kawah 3 di sisi samping barat laut yang terbentuk dari kawah utama", ungkap Stanis Ara Kian.

Baca juga: Senin Pagi Gunung Ile Lewotolok Kembali Erupsi, Tinggi Kolom Abu Capai 1.000 Meter

Dia juga mengatakan, aktivitas erupsi masih terus berlangsung dan belum bisa dipastikan kapan berakhir. Hal ini terjadi karena masih ada suplai magma dari dalam dapur magma gunung Ile Lewotolok. Secara visual gunung tampak jelas, kabut teramati 0-1-011 mm.



Asap kawah bertekanan lemah hingga sedang dengan warna asap putih dan kelabu. Intensitas tipis hingga sedang dengan tinggi kolom abu dari 600-700 meter di atas puncak kawah.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top