Korban COVID-19 di Belu Terus Melonjak, Warga Pikul Peti Jenazah Keliling Kota

loading...
Korban COVID-19 di Belu Terus Melonjak, Warga Pikul Peti Jenazah Keliling Kota
Semakin meningkatnya jumlah korban jiwa pasien COVID-19 dan ketiadaan penanganan dari pemerintah daerah membuat masyarakat dan para kaum muda yang tergabung dalam Forum Hallo Belu hari ini melakukan aksi. Foto iNews TV/Stefanus DF
ATAMBUA - Semakin meningkatnya jumlah korban jiwa pasien COVID-19 dan ketiadaan penanganan dari pemerintah daerah membuat masyarakat dan para kaum muda yang tergabung dalam Forum Hallo Belu hari ini melakukan aksi turun ke jalan menuntut tim Gugus Tugas lebih serius menangani pasien yang terpapar virus COVID 19.

Terhitung sejak sepekan terdapat sudah enam warga mninggal dunia karena ganasnya virus Corona ini.

Baca: Kisah 15 Pengungsi Gempa Majene yang Bertahan Hidup di Hutan dengan Makan Seadanya

Dengan menggunakan APD lengkap para orang muda dan masyarakat yang tergabung dalam persatuan Hallo Belu ini membawa poster dan mengusung peti jenazah sebagai bentuk aksi protes masyarakat akan lemahnya pemerintah dan gugus tugas dalam menangani pasien COVID-19 di Kabupaten Belu.

"Kami menuntut pemerintah agar secepat nya membuka pelayanan kesehatan di rumah sakit yang sudah dua pekan ditutup. Selain itu meminta agar pemerintah kembali mengaktifkan kembali satuan gugus tugas yang hingga sekarang dinilai mati dan lamban dalam menangani pasien yang terpapar COVID 19," kata Ivon Sulaiman koordinator aksi, Sabtu (16/1/2021).



Dengan mengenakanAPDberupa baju hazmat dan mengusung peti jenazah sambil menyalakan lilin di samping peti jenazah. Mereka juga membawa serta poster potongan bertuliskan “Matinya Gugus Tugas COVID Belu, Kami Berduka dan RIP Nurani Humanis”.

"Peti jenazah yang dibawa sebagai pesan bahwa Negara dalam hal ini Pemerintah Daerah (Pemda) Belu melalui Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 diKabupatenBelu telah “Mati”," timpalnya.

Menurut dia, aksi turun ke jalan yang di lakukan hari ini sebagai bentuk aksi protes kepada pemerintah dan satuan gugus tugas yang hingga saat ini dinilai mati dalam menangani pasien yang terpapar virus. Baik yang dirawat di ruangan isolasi rumah sakit maupun yang menjalankan isolasi mandri di rumah.

Baca juga: Gempa Majene 6,2 SR Hancurkan RS Mitra Manakarra, Sejumlah Perawat dan Pasien Tertimbun




Ivon Sulaiman menegaskan COVID-19 di Kabupaten Belu semakin mengganas dan telah memakan korbanjiwa.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top