alexametrics

Diakui Fiktif, Keraton Agung Sejagat Bubar?

loading...
Diakui Fiktif, Keraton Agung Sejagat Bubar?
Masa depan Keraton Agung Sejagat dipertanyakan setelah Raja Toto Santoso (42) mengakui kerajaan yang didirikannya hanya fiktif belaka. Dokumen/SINDOnews
A+ A-
SEMARANG - Masa depan Keraton Agung Sejagat dipertanyakan setelah Raja Toto Santoso (42) mengakui kerajaan yang didirikannya hanya fiktif belaka. Selain itu, Raja dan Ratu Fanni Aminadia (41) juga telah ditangkap polisi sehingga terjadi kekosongan kepemimpinan. "Tadi Pak Toto sendiri tidak menyampaikan (status keraton)," kata kuasa hukum Toto Santoso, Muhammad Sofyan, Selasa (21/12020).

Sebelumnya, Toto Santoso menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat dan pengikutnya. Dia pun mengakui bahwa keraton yang didirikan di Desa Pogung Jurutengah Kecamatan Bayan Kabupaten Purworejo hanya fiktif dan tak ada keterkaitan dngan kerajaan-kerajaan lain. "Bahwa dia sudah mohon maaf. Intinya mohon maaf kepada publik atas aktivitas (keraton) itu yang bikin gaduh," lanjut Sofyan. (Baca: Janjikan Gaji dan Jabatan Fiktif ke Pengikut, Raja Toto Minta Maaf).

Kuasa hukum pun mengakui belum tahu nasib keraton pasca-ditangkapnya raja dan ratu. Keduanya kini masih menjalani proses hukum yang ditangani Ditreskrimum Polda Jawa Tengah. “Jjadi kalau bubar atau tidak, kita tidak tahu,” tutur dia.

(nag)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak