alexametrics

Banjir Bandang, Warga Diminta Tak Pegang Benda Beraliran Listrik

loading...
Banjir Bandang, Warga Diminta Tak Pegang Benda Beraliran Listrik
Banjir bandang di Kecamatan Sentani Kabupaten Jayapura Provinsi Papua pada Sabtu (16/3/2019) pukul 21.30 WIT mengakibatkan tiga orang tewas. Foto/Ist
A+ A-
JAKARTA - Banjir bandang yang diakibatkan guyuran hujan sejak pukul 18.00 hingga 21.30 WIT pada Sabtu 16 Maret 2019 membuat akses jalan menuju Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, terputus.

Beberapa Titik yang menjadi lokasi tergenangnya air adalah Jalan Raya Sentani, tepatnya di depan Hotel Tabita hingga kawasan Lanud Jayapura di Sentani.

Berdasarkan informasi yang dikutip SINDOnews dari akun Twitter-nya Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho @Sutopo_PN, Minggu (17/3/2019), evakuasi juga terus dilakukan.



"Banjir bandang terjang 9 kelurahan di Sentani Kabupaten Jayapura evakuasi dan pendataan masih dilakukan. Data sementara 3 orang meninggal dunia. Kerusakan meliputi 9 unit rumah warga hanyut, 1 unit mobil hanyut, 3 jembatan rusakdan kerusakan lainnya," kata Sutopo dalam akun @Sutopo_PN.
Banjir bandang ini, kata Sutopo, banyak kayuyang terseret. "Banjir landa Sentani Kabupaten Jayapura, Papua. Banjir di Gunung Merah membawa debit banjir dan kayu-kayu," ujarnya.

Dia juga mengimbau kepada masyarakat untuk berhati-hati saat memegang benda yang beraliran listrik. Karena, kata dia, hal itu sangat berbahaya.


"Hati-hati bahaya kesetrum listrik. Jangan memegang tiang listrik dalam basah atau perabotan rumah yang masih menyala dan terendam banjir. Semoga korban tidak bertambah," imbuhnya.
(mhd)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak