alexametrics

Danau Toba Sepi, Pengusaha dan ABK Kapal Beralih Profesi Jadi Petani

loading...
Danau Toba Sepi, Pengusaha dan ABK Kapal Beralih Profesi Jadi Petani
Sebuah kapal pariwisata mengarungi perairan Danau Toba, Parapat, tanpa penumpang. Foto/Ricky Hutapea
A+ A-
SIMALUNGUN - Ratusan pengusaha dan anak buah kapal (ABK) kapal pariwisata di Danau Toba Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, beralih profesi menjadi buruh tani dan petani.

Sekretaris Koperasi Perkapalan Marihat Permai, B Siallagan mengatakan, sepinya wisatawan ke Parapat disebabkan tragedi tenggelamnya KM Sinar Bangun dan longsor di jembatan Siduadua 2018 lalu. (Baca Juga: Hunian Hotel di Kawasan Danau Toba Menurun Jelang Natal)

"Wisatawan sepi karena longsor di jembatan Siduadua 2018 lalu. Wisatawan juga masih takut naik kapal pariwisata karena trauma dengan tragedi KM Sinar Bangun. Sudah hampir setahun ini banyak kapal pariwisata tidak beroperasi. Sebagian pengusaha saat ini terpaksa beralih menjadi petani dan buruh tani," ujar Siallagan, Senin (11/3/2019).



Menjadi petani dan buruh tani menurutnya terpaksa dilakukan karena tidak ada lagi sumber penghidupan keluarga sejak wisatawan sepi. Menurutnya, anggota koperasi perkapalan Marihat Permai berjumlah 100 lebih, 22 di antaranya pengusaha kapal dan ABK serta pedagang asongan yang berjualan di sekitar dermaga.

Dia juga menyesalkan tidak adanya perhatian pemerintah terhadap nasib pengusaha kapal pariwisata di Parapat yang terpuruk saat ini.

Sebelumnya Ketua Persatuan Hotel dan Restoran (PHRI) Kabupaten Simalungun Husi Toni mengatakan, pihaknya mengalami penurunan omzet hingga 30% sejak wisatawan sepi. (Baca Juga: Festival Danau Toba, Wagub Sumut: Jangan Seremonial Saja)

"Omzet hotel dan restoran di Parapat turun hingga 30%, entah sampai kapan situasi ini," sebut Husin.
(rhs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak