alexa snippet

Mengaku Membeli, Advokat Caplok dan Pagar Tanah Masjid

Mengaku Membeli, Advokat Caplok dan Pagar Tanah Masjid
Advokat bernama Agustina itu mengklaim jika tanah tempat berdirinya sekolah dan masjid Al Ikhlas tersebut merupakan miliknya. Koran SINDO/Adi
A+ A-
PALEMBANG - Warga Jalan Dwikora II, Kelurahan Demang Lebar Daun, Kecamatan Ilir Barat 1, Palembang mendadak ramai, siang Kamis (18/5/2016) siang.

Sebab, seorang wanita Agustina Novitasari beserta tim kuasa hukumnya nekat melakukan pemagaran pada sebidang tanah di sekitar yayasan dan Masjid Al Ikhlas, yang diakui Agustina merupakan miliknya.

Tidak hanya itu, wanita yang belakangan diketahui berprofesi sebagai advokat tersebut juga nekat memasang papan nama yang bertuliskan "Dilarang masuk melanggar Pasal 167 ayat 1 KUHP. Tanah milik adv. Agustina Novitasarie SH dalam pengawasan kantor hukum polis Abdi hukum adv Redho Junaidi SH" di tanah seluas 700 meter itu.

Pemagaran dan pemasangan papan nama tersebut juga menuai reaksi warga sekitar. Bahkan, warga pun sempat terlibat perdebatan dengan Agustina dan timnya.

Pengurus Yayasan dan Masjid Al Ikhlas sekaligus tokoh masyarakat, Amir menceritakan, dulunya tanah ini tak ada pemiliknya. Lantaran hal tersebut, warga sekitar pun saat itu membuat kesepakatan jika tanah tersebut akan dibangun akses jalan.

Rupanya, rencana untuk membuat akses jalan itu pun urung dilakukan hingga akhirnya warga pun membangun sekolah dan Masjid di sekitar tanah tersebut.

"Jadi tanah ini dikelola oleh yayasan dan dibangun sebuah Masjid yang beri nama Masjid Al Ikhlas dan di sampingnya dibangun sebuah sekolah atau yayasan, " kata Amir, ketika ditemui.

Setelah bertahun-tahun berjalan, ternyata pada tahun 2016 lalu datanglah Agustina yang mengaku sebagai pemilik tanah tersebut.

Padahal, selama ini tanah tersebut diketahui tak ada pemiliknya dan sebagian tanah yang persis di depan sekolah itu hanya digunakan untuk bercocok tanam.

Sebelumnya warga pun juga sepakat sebagian tanah itu akan digunakan untuk memberluas sekolah yang saat ini sudah berdiri.

"Tanah ini jelas. Karena itu kami bersama warga merasa marah karena ada yang mengakui tanah ini. Padahal sebelumnya tak ada pemiliknya dan dibiarkan begitu saja," ungkap dia.

Kuasa Hukum Yayasan Al Ikhlas, Titis Rahmawati mengatakan, pihaknya mendapatkan informasi warga bahwa sekelompok orang telah melakukan pemagaran di tanah tersebut. "Saya pun langsung cek dan ternyata benar kalau sudah dilakukan pemagaran, " tuturnya.

Titis mengatakan, Agustina ini telah mengaku jika dirinya berhak atas tanah tersebut setelah membelinya dari seseorang dengan harga Rp2 miliar pada tahun 2016.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top