alexametrics

Darurat Corona, Tak Surutkan Warga Berikrar Mualaf di Masjid Al Akbar

loading...
A+ A-
SURABAYA - Wabah virus corona atau COVID-19 yang merebak di Indonesia, tidak menyurutkan niat sebagian warga yang ingin masuk Islam. Meski penuh kehati-hatian dan menjalankan seluruh aturan yang ada, ikrar tetap dilaksanakan.

Seperti yang terlihat di Masjid Al-Akbar Surabaya, Jumat (27/3/2020). Usai pelaksanaan ibadah Salat Jumat, dengan sangat khusyuk seorang warga mengucapkan ikrar. Pembacaan ikrar ini dipandu langsung oleh Ketua Badan Pengelola Masjid Al Akbar, KH A Sudjak. Ribuan jamaah Salat Jumat pun ikut manjadi saksi dan turut mendoakan.

(Baca juga: Catat, 1 April Ada Penyemprotan Disinfektan Secara Massal di Kabupaten Gowa)



Humas Masjid Al-Akbar Surabaya, Helmy M Noor, menuturkan di tengah wabah mematikan ini, ada sejumlah protap khusus yang harus dilalui oleh mualaf yang akan berikrar. Pertama, calon Mualaf mengisi formulir bio data dan menulis diskripsi kenapa masuk Islam, menyerahkan copy foto KTP dan Kartu Keluarga.

"Sebelum Masuk Masjid untuk berikrar, calon Mualaf harus cuci tangan pake sabun (hand soap), hand sanitizer, room disinfektan, thermal gun, mengenakan masker serta menjaga jarak (social distancing) saat ikrar membaca syahadat bakda sholat Jumat," katanya.

Setelah itu, lanjutnya, Muallaf harus mengikuti pembinaan agama Islam secara intensit minimal tiga kali seminggu. "Ini bisa dilaksanakan secara online atau tatap muka terbatas," tandasnya.
(maf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top