3 Bocah Ini Ditelantarkan Kedua Orangtuanya, Sumringah Diajak Makan Siang Ridwan Kamil

Selasa, 14 Desember 2021 - 21:16 WIB
loading...
3 Bocah Ini Ditelantarkan Kedua Orangtuanya, Sumringah Diajak Makan Siang Ridwan Kamil
Gubernur Jabar, Ridwan Kamil makan bersama tiga anak yang ditelantarkan orang tuanya di Indramayu, Selasa (14/12/2021). Foto/Pemprov Jabar
A A A
INDRAMAYU - Tiga bocah asal Indramayu harus berjuang hidup tanpa orang tua setelah ditinggal pergi ayah ibunya. Mereka tak terurus, bahkan terpaksa harus putus sekolah.

Sang ayah merantau ke Jakarta tanpa pernah kembali lagi, sedangkan ibunya meninggalkan mereka setelah menikah lagi.

Baca juga: Ridwan Kamil Minta Publik Empati pada Psikologis Korban Oknum Guru Bejat Herry Wirawan

Mengetahui informasi tersebut, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil pun langsung menemui mereka, terutama untuk memastikan mereka bisa kembali melanjitkan sekolah dan hidupnya terurus.

Bahkan, Gubernur yang akrab disapa Kang Emil itu pun menyempatkan makan siang bersama mereka. Senyum sumringah tampak dari wajah-wajah mereka saat makan siang bersama orang nomor satu di Jabar itu.

"Di sini ada tiga anak perempuan yang ditinggal ayahnya mengembara ke Jakarta tidak pulang, ditinggal ibunya yang nikah lagi tidak diurus, sehingga terputus sekolahnya," ungkap Kang Emil saat bertemu ketiga anak telantar itu, Selasa (14/12/2021).

Dalam kesempatan itu, Kang Emil menegaskan bahwa anak-anak Jabar tidak boleh ada yang telantar, apalagi sampai berhenti sekolah. Karenanya, dia bersama Bupati Indramayu, Nina Agustina menemui mereka untuk memastikan mereka bisa kembali bersekolah.

Baca juga: Siska Lorensa Baby Sitter Anak Vanessa Angel Dapat Izin Kembali Bekerja Mengasuh Gala Sky

Apalagi, kata Kang Emil, anak-anak tersebut memiliki cita-cita yang mulia. Ada yang bercita-cita menjadi dokter hingga guru.

"Oleh karena itu, tidak boleh ada anak Jawa Barat yang putus sekolah. Kami datang bersama ibu bupati untuk memastikan agar anak-anak kembali sekolah. Cita-citanya mulia, ingin menjadi dokter, ingin menjadi guru," tutur Kang Emil.



Selain memastikan pendidikan mereka, Kang Emil bersama Pemkab Indramayu juga memberikan bantuan berupa sembako sampai kado ulang tahun. Pemprov Jabar pun, kata Kang Emil, akan memperbaiki rumah yang ditinggali ketiga anak tersebut.

"Diurus oleh bibinya sebatang kara, nanti bibinya juga kita bantu, rumahnya kita perbaiki. Pokoknya di Jawa Barat tidak boleh ada anak yang putus sekolah," tegasnya.

"Pemerintah Provinsi Jawa Barat memiliki JQR (Jabar Quick Response) yang tiap hari menolong masalah-masalah kemanusiaan se-Jawa Barat. Kadang-kadang infonya tidak sampai saja. Kalau infonya sampai, pasti negara memberikan pertolongan," kata Kang Emil.
(shf)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3762 seconds (11.252#12.26)