Fakta-fakta Mencengangkan Pembunuhan Bocah Cantik Terbungkus Karung, Nomor 6 Sangat Sadis

Kamis, 25 November 2021 - 17:17 WIB
Fakta-fakta Mencengangkan Pembunuhan Bocah Cantik Terbungkus Karung, Nomor 6 Sangat Sadis
Karung yang digunakan untuk membungkus jasad korban usai dibunuh dan diperkosa oleh tetangganya sendiri pada Selasa malam (23/11/2021). Foto/SINDOnews/Agung Bakti Sarasa
A A A
BANDUNG - AR, bocah perempuan berusia 10 tahun menjadi korban pembunuhan biadab dan pemerkosaan yang dilakukan tetangganya sendiri pada Selasa (23/11/2021) malam.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, sebelum ditemukan terbungkus karung di sebuah mushala di belakang rumahnya, bocah berparas cantik itu meminta izin kepada orang tuanya untuk mengaji di hari yang sama saat peristiwa pembunuhan itu terjadi.

Baca juga: Pembunuh Bocah Cantik Terbungkus Karung Banyak Simpan Video Porno di Ponselnya

Korban meninggalkan rumahnya di Kampung Cipadaulun, Desa Tanjungwangi, Kecamatan Pacet, Kabupaten Bandung, Jawa Barat sekitar pukul 17.30 WIB. Namun, hingga pukul 19.30 WIB, korban tak kunjung pulang hingga akhirnya ditemukan telah menjadi mayat dan terbungkus karung sekitar pukul 23.00 WIB.



1. Korban Tak Kunjung Pulang Mengaji
Orang tua korban sempat panik mendapati putrinya yang tak kunjung pulang usai mengaji. Orang tua korban yang panik dan khawatir kemudian mencari putrinya itu ke tempat mengaji dan rumah teman-temannya. Namun, korban tetap tak ditemukan hingga orang tua korban akhirnya berinisiatif mengumumkannya melalui pengeras suara masjid.

Warga pun kemudian beramai-ramai mencari korban hingga ada warga yang menemukan sebuah karung mencurigakan di mushala tepat di belakang belakang rumah korban. Saat dibuka, karung tersebut ternyata berisi korban yang sudah tidak bernyawa.

2. Ditemukan Dengan Kondisi Mengenaskan
Bocah yang rajin mengaji itu ditemukan terbungkus karung yang tergeletak di sebuah mushala, tepat di belakang rumahnya dengan kondisi sudah tidak bernyawa. Saat karung dibuka, tampak wajah dan kepala korban mengalami luka-luka diduga akibat tindak kekerasan. Selain itu, kemaluan korban pun tampak mengeluarkan darah.

Baca juga: Bocah Cantik Tewas dan Mayatnya Dibungkus Karung, Polisi: Pelaku Masih SMA

"Korban masih menggunakan baju lengkap, namun tidak menggunakan celana dalam. Tangan dan mulutnya juga terlilit lakban serta ada bekas kekerasan di muka dan kepala," ungkap Kapolresta Bandung, Kombes Pol Hendra Kurniawan, Kamis (25/11/2021).

3. Polisi Tangkap Pelaku Pembunuhan
Polisi yang mendapati laporan peristiwa pembunuhan itu langsung bergerak memburu pelaku pembunuhan. Setelah menggelar olah tempat kejadian perkara (TKP) dan autopsi terhadap jenazah korban, akhirnya diperoleh kesimpulan bahwa pelaku pembunuhan sadis itu adalah tetangga korban sendiri berinsial DND yang masih berusia 17 tahun dan duduk di bangku SMA kelas 3.

4. Pelaku Sempat Ikut Cari Korban
Tak butuh lama sejak peristiwa pembunuhan itu terjadi, polisi pun akhirnya berhasil menangkap DND yang sebelumnya sempat melarikan diri ke Majalaya, Kabupaten Bandung usai jasad korban ditemukan warga. DND sendiri sempat berpura-pura mencari korban untuk menghilangkan jejak sebelum melarikan diri.

"Yang bersangkutan setelah kejadian masih sempat melakukan pencarian dengan warga sekitar, dan warga juga melihat. Setelah melihat situasi agak tenang, pelaku kemudian melarikan diri di seputar, di daerah Majalaya kami temukan tersangka," kata Hendra.

5. Korban Dibekap dan Dilakban
Hendra mengungkapkan, berdasarkan pengakuan pelaku, korban dihabisi menggunakan kayu yang ditemukan pelaku di sekitar TKP. Sebelum membunuh korban, pelaku membekap korban menggunakan lakban dan menyeret korban dengan kain warna hitam ke sebuah gubuk yang letaknya tak jauh dari rumah korban.





6. Korban Diperkosa saat Setengah Sadar
Di gubuk itu, tersangka memukul korban dengan benda tumpul. Korban yang setengah sadar kemudian diperkosa. Dalam kondisi itu, korban sempat meminta tolong dan mencakar tersangka. Hal itu pula lah yang membuat tersangka kembali memukul dan membekap korban hingga meninggal dunia. DND akhirnya berupaya menghilangkan jejak dengan membungkus korban dengan karung.

"Setelah itu pelaku pulang untuk membersihkan diri. Tak berselang lama, saat kabar korban tak pulang ke rumah, dia berpura pura membantu keluarga korban melakukan pencarian bersama warga lain," ungkap Hendra.

7. Dugaan Pembunuhan Berencana
Tersangka dijerat dengan pasal berlapis, yakni Pasal 340 KUHP dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara atau seumur hidup dan Pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

Selain itu, Pasal 80 Ayat (3) Undang Undang RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara dan Pasal 81 Ayat (1) dan atau Pasal 82 Ayat (1) Undang-Undang RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

Hendra menduga, lakban dan kain lap untuk membekap mulut dan menyeret korban sudah disiapkan DND yang kini berstatus tersangka itu. "Lakban, kain lap warna hitam disiapkan, makanya kami menerapkan pasal pembunuhan berencana juga," kata Hendra.
(shf)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2340 seconds (11.97#12.26)