Tinjau Lokasi Bencana, Hasim Adnan: Korban Belum Dapat Pelayanan Maksimal

loading...
Tinjau Lokasi Bencana, Hasim Adnan: Korban Belum Dapat Pelayanan Maksimal
Sekretaris F-PKB, Provinsi Jawa Barat, Hasim Adnan meninjau lokasi bencana berupa pergerakan tanah yang melanda Kampung Ciherang, Minggu (7/2/21). Foto SINDOnews
SUKABUMI - Sekretaris Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (F-PKB) DPRD Provinsi Jawa Barat, Hasim Adnan meninjau lokasi bencana berupa pergerakan tanah yang melanda Kampung Ciherang, Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Kabupaten Sukabumi pada Minggu (7/2/21).

"Saya sengaja datang ke sini dalam rangka monitoring sekaligus evaluasi terhadap peran Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam penanggulangan dan mitigasi bencana alam di Sukabumi, khususnya di Kampung Ciherang ini," ujar pria yang juga menjabat sebagai Sekretaris Komisi III. Baca juga: PKB Ingin Revisi UU Pemilu, Pilkada Serentak Tetap November 2024

Sebelum meninjau lokasi, Hasim sudah melakukan koordinasi dengan para pemangku kepentingan di level provinsi maupun kabupaten, terutama dengan Badan Penanggulangan Becana Daerah (BPBD) Provinsai Jabar dan Kabupaten Sukabumi. Dari hasil koordinasi tersebut, dirinya mendapat informasi bahwa bantuan dari provinsi sudah disalurkan melalui BPBD kabupaten.

"Kemarin saya kontak pak Dani, Kepala BPBD Jabar. Bahwasannya bantuan dari provinsi mekanisme penyalurannya lewat BPBD Kabupaten. Hanya beliau minta waktu untuk data pendistribusiannya, karena akan dicek ke mana saja yang sudah terdistribusi," papar Hasim. Baca juga: BNPB: Hujan Deras Sebabkan 5 Kecamatan di Kota Semarang Terendam Banjir



Berbekal informasi awal dari Kepala BPBD Jabar, di saat bersamaan Hasim mengkonfirmasi kepada tim yang sudah ada di lapangan. Dirinya mendapat informasi bahwa bantuan dari BPPD provinsi belum diterima. "Sekarang saya sudah di lokasi becana. Hasil monitoring dan pendalaman informasi yang saya dapatkan, ternyata temuan di lapangan, bantuan dari BPPD provinsi yang katanya sudah disalurkan melalui BPPD kabupaten, namun belum ada," jelas Hasim.

Selain distribusi bantuan logistik dari provinsi, dalam kunjungannya kali inj, Hasim juga ingin mengetahui sudah sejauh mana upaya pemerintah terkait penyiapan hunian sementara dan hunian tetap untuk warga yang terdampak bencana ini. Baca juga: BNPB: Malunda Alami Guncangan Terparah Gempa M6,2 di Sulbar

"Saya juga sudah menggali informasi dengan mendengarakan masukan-masukan dari tim yang ada di lapangan. Dari hasil sharing tersebut diketahui, ternyata proses mitigasi bencana seringkali menemukan kendala, sehingga tadi saya mendapatkan informasi, bahwa masih ada beberapa persoalan yang membuat korban bencana belum sepenuhnya mendapatkan pelayanan yang maksimal," tambah politisi Partai Kebangkitan Bangsa ini.



Menurutnya, dalam kegiatan kebencanaan selain aspek tanggap darurat, pemerintah juga harus memikirkan upaya mitigasi bencana serupa. Agar dikemudian hari, potensi bencana susulan dan kejadian serupa di pusat-pusat permukiman warga dapat dihindari.

“Penting juga saya sampaikan kepada pemerintah agar segera menyiapkan tim untuk melakukan kajian lebih lanjut terkait bencana pergeseran tanah ini. Langkah selanjutnya, tim tersebut akan menggali apa saja yang menjadi faktor penyebab pergeseran tanah ini. Karena mungkin saja ini ada hubunganya dengan kesalahan dalam penataan ruang yang kemudian memicu sesar Cimandiri menjadi lebih aktif,” tutupnya.
(don)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top