alexametrics

Dedi Mulyadi Akan Bangun Kampung Sunda di Lombok, Ini Alasannya

loading...
Dedi Mulyadi Akan Bangun Kampung Sunda di Lombok, Ini Alasannya
Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat, Dedi Mulyadi membaur dengan warga korban gempa Lombok, NTB di tenda pengungsian, Kamis (30/8/2018). FOTO/IST
A+ A-
PURWAKARTA - Ketua DPD Golkar Jabar Dedi Mulyadi akan membangun Kampung Sunda di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Menurut dia, rencana ini terkait adanya kemiripan istilah geografis untuk Jawa Barat, Bali juga Nusa Tenggara.

Jawa Barat dikenal dengan sebutan Sunda Besar. Sementara Bali dan Nusa Tenggara dikenal dengan istilah Sunda Kecil. "Ada kultur yang hampir sama. Satu namanya Sunda Besar, ini Sunda Kecil. Jadi, kita bangun Kampung Sunda di sini," kata Dedi saat mengunjungi korban gempa Lombok, Kamis (30/8/2018).

Menurut dia, kampung tersebut akan berisi rumah dengan arsitektur panggung tahan gempa. Selain sudah berlaku umum di Jawa Barat, rumah jenis tersebut ternyata juga digunakan oleh Suku Sasak di Lombok.



Fungsi rumah tersebut tahan gempa karena terbuat dari bahan dasar kayu dan bambu menjadi pertimbangan utama. Sebagai budayawan, Dedi juga memperhatikan unsur estetik dan kultur dalam desain yang sudah ditentukan.

"Kalau berbahan semen itu nggak tahan gempa. Kalau dari bambu dan kayu, selain kultural dan artistik, itu lentur. Jadi, ada fungsi tahan gempa, ada juga fungsi menjaga kultur kita," ujarnya.

Benefit lain dapat menjadi orientasi pembangunan Kampung Sunda ini. Pasalnya, rumah-rumah khas sebuah daerah biasanya sangat diminati wisatawan. Rencana ini akan semakin menegaskan Lombok sebagai destinasi wisata paling diminati setelah Bali.

"Geliat ekonomi akan terjadi pascapembangunan rumah itu. Ini akan sangat membantu masyarakat Lombok agar bisa ter-recovery dari bencana gempa secara keseluruhan. Kalau menjadi destinasi wisata yang menarik, pasti ada nilai tambah ekonomi," paparnya.

Rencana Dedi Mulyadi disambut baik oleh warga Lombok. Menurut Aslam (28) dirinya senang jika ada pihak yang membangun kembali kampungnya yang hancur akibat gempa. "Kami senang kalau ada yang berbaik hati membangun kampung seperti itu. Rumah saya rata dengan tanah sekarang Pak. Ini bingung habis mengungsi mau pulang ke mana," katanya.

Bantuan berupa beras dan bahan pokok lainnya sudah diberikan Dedi Mulyadi. Warga tampak antusias menerima bantuan tersebut. Bahkan, Dedi sendiri tidur di tenda pengungsian bersama warga lain. "Iya, tadi malam Pak Dedi tidur di sini, bareng-bareng," kata Aslam.
(amm)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak