Gelombang Tinggi 6 Meter Berpotensi Hantam Perairan Selatan Jawa, BMKG Minta Nelayan Tak Melaut

Senin, 21 November 2022 - 12:47 WIB
loading...
Gelombang Tinggi 6 Meter Berpotensi Hantam Perairan Selatan Jawa, BMKG Minta Nelayan Tak Melaut
Gelombang tinggi hingga enam meter berpotensi menghantam perairan selatan Pulau Jawa pada 21-22 November 2022. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika mengimbau para nelayan agar tidak melaut. Foto dok/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Gelombang tinggi hingga enam meter berpotensi menghantam perairan selatan Pulau Jawa pada 21-22 November 2022. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau para nelayan agar tidak melaut.



"Gelombang yang sangat tinggi 4-6 meter berpeluang terjadi di Samudra Hindia Selatan Jawa Barat, Samudra Hindia Selatan Jawa Tengah, Samudra Hindia Selatan Jawa Timur, perairan Yogyakarta, perairan selatan Jawa Timur," kata Kepala Pusat Meteorologi Maritim, BMKG, Eko Prasetyo di Jakarta, Senin (21/11/2022). Baca juga: Waspada Gelombang Tinggi di Selatan Pulau Jawa

Eko mengatakan bahwa salah satu pemicu gelombang tinggi di perairan itu adalah pola angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari Barat Daya-Barat Laut dengan kecepatan angin berkisar 8-20 knot.

"Dimohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar selalu waspada," ujar Eko Prasetyo. Baca juga: Rumah Warga Rusak Terdampak Gelombang Tinggi di Pantai Pebuahan Jembrana Bali

Di wilayah Indonesia bagian selatan, lanjut dia, dominan bergerak dari Tenggara-Barat Daya dengan kecepatan angin berkisar 10-25 knot. Kecepatan angin tertinggi terpantau di Selat Malaka, perairan Riau, Laut Natuna Utara, perairan Kepulauan Anambas-Natuna, perairan selatan Jawa, perairan timur Lampung, perairan utara Banten-DKI Jakarta dan Selat Sunda.

Lebih detil, ia menyampaikan bahwa gelombang di kisaran 2,5-4 meter berpeluang terjadi di perairan barat P. Nias-Sibolga, perairan barat Kepulauan Simeulue-Mentawai, perairan P. Enggano-Bengkulu, perairan barat Lampung, Samudra Hindia Barat Sumatra, Selat Sunda barat dan selatan, perairan selatan Jawa-NTB, perairan selatan Jawa Barat, perairan Cilacap-Kebumen-Purworejo, Samudra Hindia Selatan Bali-NTB, Selat Bali-Lombok-Alas bagian selatan.

Sementara itu, gelombang setinggi 1,25-2,5 meter berpotensi terjadi di Selat Malaka, perairan utara Sabang, perairan barat Aceh, perairan Lhokseumawe, perairan timur Kepulauan Simeulue-Sinabang, perairan selatan Sumba, Laut Sawu, Selat Sumba bagian barat, Samudra Hindia Selatan NTT.

Selain itu juga berpeluang terjadi di perairan Kepulauan Anambas-Natuna, Laut Natuna, Laut Natuna Utara, Laut Jawa bagian barat dan tengah, Selat Karimata, perairan Kepulauan Talaud-Sangihe, perairan Kepulauan Sitaro, perairan Bitung-Likupang, Laut Maluku bagian utara, perairan utara dan timur Halmahera, Laut Halmahera.

Untuk itu, Eko Prasetyo mengimbau agar sektor pelayaran perlu memerhatikan risiko tinggi terhadap keselamatan pelayaran, seperti perahu nelayan (kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1,25 meter), kapal tongkang (kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1,5 meter).

Kemudian, kapal feri (kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2,5 meter), kapal ukuran besar seperti kapal kargo atau kapal pesiar (kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4 meter).
(don)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3563 seconds (11.252#12.26)