Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Gajah Mada dan 5 Makam Mahapatih yang Sumpahnya Guncang Nusantara

loading...
Gajah Mada dan 5 Makam Mahapatih yang Sumpahnya Guncang Nusantara
Gajah Mada dan Misteri 5 Makam sang Mahapatih Pemersatu Nusantara
Gajah Mada dan misteri 5 makam mahapatih yang sumpahnya mengguncang Nusantara masih simpang siur seperti halnya cerita kelahiran dan latar belakang kehidupannya. Hingga kini, sejumlah tempat dipercaya menjadi makam tokoh yang kesohor dengan Sumpah Palapa di era kejayaan Kerajaan Majapahit .

Patih Gajah Mada dengan Sumpah Palapanya mampu menyatukan sejumlah wilayah Nusantara di bawah panji kebesaran Kerajaan Majapahit. Toh, tidak ada gading yang retak. Kegemilangan Gajah Mada saat menjabat mahapatih Kerajaan Majapahit mengalami masa kelam setelah Perang Bubat dengan pecahnya perang Majaphit melawan Kerajaan Sunda di tahun 1279 Saka atau 1357 M.

Baca Juga: Kisah Asmara Gajah Mada, Panglima Perang Majapahit yang Sumpahnya Menggemparkan Nusantara

Dalam Kitab Pararaton, dikisahkan bahwa setelah Perang Bubat, Gajah Mada menikmati masa istirahat setelah 11 tahun menjadi mangkubumi. Di akhir masa hidupnya Patih Gajah Mada pergi meninggalkan Keraton Majapahit ke arah timur.



Diceritakan bahwa Gajah Mada wafat pada tahun 1290 Saka atau 1368 Masehi. Ada sejumlah tempat yang dipercayai sebagai makam Gajah Mada di antaranya Situs Wadu Nocu di Desa Padende, Donggo, Bima, Nusa Tenggara Barat. Masyarakat setempat meyakini Wadu Nocu adalah makam Gajah Mada. Keyakinan ini diungkapkan secara turun temurun oleh penjaga makam tersebut. Bima diceritakan termasuk wilayah yang pernah ditaklukan Gajah Mada.

Ketika Gajah Mada menaklukan suatu wilayah bukan suatu yang mustahil jika dia membuat sebuah tempat yang pada ratusan tahun kemudian bisa dikatakan sebagai petilasan. Di Selaparang, Lombok, Provinsi Nusa Tenggara Barat juga terdapat area yang dipercayai sebagai makam Gajah Mada. Makam tersebut dapat ditempuh perjalanan 2 jam dari Mataram.

Sementara dalam Kakawin Nagarakretagama yang ditulis oleh Empu Prapanca disebutkan bahwa Gajah Mada melakukan perjalanan ke berbagai daerah yang ada di sebelah timur Pulau Jawa, termasuk daerah-daerah di Pulau Sumbawa, seperti Taliwang, Dompo (Dompu), Sapi, Sanghyang Api (Pulau Sengeang), dan juga Bima. Kemudian Gajah Mada dikabarkan meninggal dunia pada 1286 Saka atau 1364 M setelah mengalami sakit.

Bentuk makam tersebut seperti sumur bundar dengan susunan batu sungai berukuran sedang yang tertata rapi tanpa tulisan apa pun. Masyarakat Tuban, Jawa Timur pun meyakini jika Gajah Mada dimakamkan di daerah mereka tepatnya di Desa Bejagung, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban.

Makam tersebut dikenal dengan nama Makam Barat Ketiga. Istilah Barat Ketiga dalam bahasa Jawa yang jika dialihbahasakan berarti angin kemarau. Di Provinsi Lampung juga ada makam yang diyakini sebagai tempat peristirahatan yang terakhir bagi Patih Gajah Mada.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top