Cerita Pagi

Cerita Berandal Lokajaya di atas Kanvas Limbah Kulit Sapi Seniman Tulungagung

loading...
Cerita Berandal Lokajaya di atas Kanvas Limbah Kulit Sapi Seniman Tulungagung
Tangan Supriyo (70), warga Desa Jatimulya Kecamatan Kauman, Kabupaten Tulungagung, tidak kunjung berhenti bergerak saat membuat lukisan. SINDOnews/Solichan
TULUNGAGUNG - Lukisan "Berandal Lokajaya" dari media limbah kulit sapi itu sekilas seperti sudah rampung. Komposisi warnanya lengkap. Namun tangan Supriyo (70), warga Desa Jatimulya Kecamatan Kauman, Kabupaten Tulungagung , tidak kunjung berhenti bergerak. "Tinggal sedikit lagi," kata Supriyo yang terdengar seperti berbisik.

Untuk kesekian kali, kuas kecil yang terjepit di antara dua jarinya, kembali ia celupkan ke dalam wadah cat minyak. Perlahan dan hati hati. Warna merah yang membasahi ujung kuas, ia sapukan tipis tipis pada objek lukisan . Supriyo duduk di atas bangku pendek. Lukisan kulit sapi yang digarapnya berada di depannya, menumpang di atas meja.

Bapak dua anak itu sesekali berhenti untuk sekedar mengunjal nafas. Ia pandangi hasil karyanya dengan tatapan meneliti. "Wes apik pak (sudah bagus pak)". Deni Susanto (34) putra bungsu Supriyo berseloroh dari ruang sebelah. Meski menoleh sebentar, Supriyo tidak bergeming. Kuas yang baru saja tercelup tinta, kembali ia sapukan pada obyek lukisan yang gradasi warnanya dirasa masih kurang.

Mulai dari pakaian yang dikenakan. Kemudian pepohonan, hutan belantara, semak belukar serta latar belakang yang cenderung gelap, kembali ia goresi warna. Kombinasi warna pada ruang kosong yang dianggapnya terlalu ramai, ia gosok gosok agar sedikit pudar. "Ini brandal lokajayanya," terang Supriyo dengan jempol menyentuh gambar sosok laki laki berbadan kekar yang menjadi pemimpin berandal.



Tema lukisan Berandal Lokajaya berkisah tentang legenda perampok di masa Wali Songo. Yakni gerombolan penjahat yang hanya menyasar orang kaya, saudagar, termasuk para pejabat kraton. Semacam Robin Hood. Hasil rampokan mereka tidak untuk dinikmati sendiri. Melainkan dibagi bagikan kepada fakir miskin. "Tentu semua pernah mendengar kisah berandal lokajaya," tambah Supriyo yang juga dikenal sebagai seniman jaranan pegon.

Pada lukisan bermedia kulit sapi tersebut tampak Berandal Lokajaya tengah memburu Sunan Bonang, Tuban. Dengan imajinasinya Supriyo menuangkan cerita tutur itu ke dalam gambar sepanjang 60 cm. Terlihat adegan tongkat Sunan Bonang yang berlapis emas hendak dibegal.

Kemudian pohon aren dengan buah kolang kaling yang secara ajaib berubah jadi emas setelah kena tunjuk tongkat Sunan Bonang, juga muncul dalam lukisan. Lokajaya adalah nama samaran Raden Sahid, putra Adipati Tuban yang kelak kemudian bersalin nama menjadi Sunan Kalijaga.



"Nah ini kolang kalingnya," celetuk Supriyo sembari menunjuk gambar sebuah pohon aren dengan buah kecil kecil yang mendompol. Lukisan kulit sapi bertema Brandal Lokajaya karya Supriyo tersebut, sudah ada pemesannya. Dengan waktu pengerjaan dua minggu serta tingkat kerumitan yang cukup lumayan, lukisan berkanvas tersebut dipatok harga Rp 1 juta - Rp 2 juta.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top