alexametrics

Penemuan Terbesar, Puluhan Mortir Bekas PD II Ditemukan di Bandung

loading...
Penemuan Terbesar, Puluhan Mortir Bekas PD II Ditemukan di Bandung
Puluhan mortir ditemukan di pekarangan rumah warga di Jalan Ir H Djuanda, Gang Cinta Wangi, Kelurahan Dago, Kecamatan Coblong, Kota Bandung. Foto: SINDOnews/Agus Warsudi
A+ A-
BANDUNG - Puluhan mortir ditemukan di pekarangan rumah warga di Jalan Ir H Djuanda, Gang Cinta Wangi, Kelurahan Dago, Kecamatan Coblong, Kota Bandung. Total sudah ada sebanyak 87 mortir yang berhasil diangkat.

Bahan peledak berbahaya yang diduga tertimbun sejak zaman penjajahan Belanda itu digali selama enam jam dari pukul 14.00 hingga 20.00 WIB oleh tim Penjinak Bahan Peledak (Jihandak) Gegana Brimob Polda Jabar.

"Ada 87 mortir tadi. Penggalian akan dilakukan lagi besok oleh tim Jihandak Zipur Kostrad dan Jihandak Gegana Brimob Polda Jabar," ujar Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Irman Sugema, di lokasi temuan, Selasa (5/3/2019).



Irman mengemukakan, mortir-mortir tersebut diberikan kepada pihak TNI, dalam hal ini Kesatuan Paldam, untuk dilakukan penelitian terhadap jenis mortir tersebut.

Dari analisa sementara, mortir yang ditemukan merupakan jenis mortir yang pernah digunakan pada Perang Dunia II. "Ada dugaan jenis mortir pada masa Perang Dunia (PD) II," ujar Kapolrestabes.

Puluhan mortir tersebut tertanam di dalam tanah. Beberapa mortir dalam keadaan baik dan ada juga yang rusak. Meski begitu, untuk mengantisipasi hal-hal tak diinginkan, seluruh mortir ini dievakuasi dan dianalisa oleh Paldam III/Siliwangi.

Sementara itu, Dandim 0618 BS Letkol Inf M Herry Subagyo mengatakan, dilihat dari bentuk mortir tersebut, memiliki kaliber 8,0 mm. Kekuatan daya ledak motir ini pun cukup besar dan mematikan.

"Dari jenisnya ini memilik daya ledak 20 sampai 30 meter dan mematikan. Mortir bekas Perang Dunia II. Namun dari negara mana produksi, masih didalami," kata Herry di tempat yang sama.

Menurut Herry, bahan peledak jenis mortir yang ditemukan di halaman rumah milik Kevin Pratama ini yang terbanyak di Indonesia. Sebab tidak menutup kemungkinan, masih ada beberapa mortir di dalam tanah yang belum terangkat.

"Dulu di Medan (Sumatera Utara) tidak sebanyak ini. Ini (temuan mortir di Dago) kayanya yang terbesar. Besok akan kembali dilakukan penyisiran dengan memakai metal detector," ujar dia.

Herry memastikan, untuk saat ini baik pemilik rumah dan warga sekitar masih dalam kondisi aman. Namun begitu pihaknya masih terus melakukan penjagaan bersama pihak kepolisian.

"Nanti, ini semua (mortir) akan kami evakuasi terlebih dulu dan lokasi juga akan kami sterilkan. Besok tim TNI dan Polri akan kembali mencari mortir lain yang kemungkinan masih tertimbun tanah," tutur Herry.
(thm)
preload video
loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak