Aniaya 4 Remaja Pakai Pistol, Oknum Polisi Ajudan Wagub Jabar Dilaporkan Propam

Rabu, 23 November 2022 - 23:22 WIB
loading...
Aniaya 4 Remaja Pakai Pistol, Oknum Polisi Ajudan Wagub Jabar Dilaporkan Propam
Deni Ranggajaya, orang tua salah seorang remaja yang menjadi korban intimidasi dan kekerasan oknum polisi, memperlihatkan bukti laporanmya ke Unit Propam Polda Jabar, Rabu (23/11/2022). Foto/MPI/Fani Ferdiansyah
A A A
GARUT - Empat remaja di Kabupaten Garut, menjadi korban penganiayaan dan intimidasi yang diduga dilakukan seorang oknum polisi. Bahkan, oknum polisi yang mengaku sebagai ajudan Wakil Gubernur (Wagub) Jabar itu, melakukan intimidasi menggunakan pistol.

Baca juga: Siswa SD Diduga jadi Korban Perundungan, Polres Malang Lakukan Penyelidikan

Akibat ulahnya, oknum polisi berinisial US tersebut dilaporkan ke Propam Polda Jabar. Orang tua dari salah satu remaja yang mengaku menjadi korban penganiayaan dan intimidasi oknum polisi, Deni Ranggajaya, membenarkan telah melapor ke Propam Polda Jabar.



Saat aksi penganiayaan dan intimidasi terjadi, US mengaku sebagai ajudan Wagub Jabar. Deni menjelaskan, penganiayaan dan intimidasi yang dilakukan US menimpa anaknya, Hilmi Afnan Fauzian. Aksi itu terjadi di kantor Polsek Bandung Wetan, 27 September 2022 lalu.

Baca juga: Gempa Magnitudo 4,1 Mengguncang Probolinggo

Selain Hilmi Afnan Fauzian, penganiayaan dan intimidasi juga dialami tiga temannya, yakni Luki Lukmanul Hakim, Hilman Alfarisi, dan Bambang."Hal ini berawal dari terjadinya perselisihan antara anak saya beserta teman-temannya, dengan seorang berinisial R. Hal itu terjadi di sebuah tempat hiburan malam di kawasan Tamansari Bandung," ujar Deni, Rabu (23/11/2022).

Kasus itu perselisihan itu kemudian ditangani oleh Polsek Bandung Wetan. Pada awalnya proses pemeriksaan yang dilakukan penyidik di Polsek Bandung Wetan, berjalan sebagaimana mestinya.

Namun, tuturnya, penganiayaan dan intimidasi terjadi setelah datang oknum polisi berinisial US yang mengaku sebagai ajudan Wagub Jabar. US diduga melakukan tindakan yang dinilai telah menganiaya, serta mengintimidasi empat remaja.

Deni menyampaikan, oknum polisi tersebut melakukan serangkaian tindakan kekerasan terhadap keempat remaja itu mulai dari menjambak rambut, memukul lutut, menginjak kaki, bahkan mencabuti kumis.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2220 seconds (10.55#12.26)