Pemicu Oknum TNI Pukuli Tamu Lokalisasi di Merauke karena Tak Terima Divideokan saat Karaoke

Minggu, 16 Januari 2022 - 06:56 WIB
loading...
Pemicu Oknum TNI Pukuli Tamu Lokalisasi di Merauke karena Tak Terima Divideokan saat Karaoke
Beberapa oknum anggota TNI AD memukuli sejumlah tamu di Lokalisasi Yobar, Kelurahan Samkai, Distrik Merauke, Papua, Sabtu (15/01/2022). Foto Denpom XVII/3 Merauke saat merazia THM/Dok Puspomad.mil.id
A A A
MERAUKE - Beberapa oknum anggota TNI AD memukuli sejumlah tamu di Lokalisasi Yobar, Kelurahan Samkai, Distrik Merauke , Papua, Sabtu (15/01/2022) diduga karena tidak terima divideokan saat karaoke di lokalisasi tersebut. Akibatnya ada empat pengunjung Lokalisasi Yobar, Kelurahan Samkai, Distrik Merauke, Papua sempat diobati di RSUD setempat.
Pemicu Oknum TNI Pukuli Tamu Lokalisasi di Merauke karena Tak Terima Divideokan saat Karaoke


Baca : Usai Karaoke, Oknum TNI Mengamuk Pukuli Tamu di Lokalisasi Yobar Merauke

Dimana sebelumnya berdasarkan sumber MNC Media menyebutkan, salah satu oknum TNI minum miras dan berkaraoke bersama dengan sejumlah tamu. Namun saat berkaraoke salah satu tamu memvideokan sang oknum. Lalu sang oknum tersebut meminta agar menghapus video yang direkam. Kemudian sang perekam menghapus rekaman videonya dan meninggalkan lokasi karaoke. Beberapa waktu kemudian sang perekam kembali ke lokalisasi karena diajak temannya untuk kembali karaoke dan membuka room sendiri.

Namun disaat bersamaan bertemu kembali dengan oknum TNI tersebut sehingga terjadi pemukulan. Tapi setelah memukuli sang perekam, oknum TNI tersebut langsung dikeroyok oleh teman-teman korban. Oknum TNI AD tersebut kemudian langsung menghubungi rekan-rekannya dan datanglah rekannya sebanyak empat orang sehingga terjadi penganiayaan tersebut terhadap sejumlah korban.

Mathias Tuhepary, Ketua RT 19/ RW 06 Kelurahan Sapukai tempat Lokalisasi Yobar membenarkan adanya keributan antara tamu lokalisasi dengan oknum Anggota TNI AD.

“Berdasarkan laporan memang ada baku hantam di area lokalisasi. Namun saya tidak berada di tempat. Saya dapat informasi itu kejadiannya terjadi pada Sabtu dinihari 14 Januari 2022 sekitar jam 01.00 WIT. Berdasarkan laporan warga karena tak terima divideokan saat karaoke,” kata Mathias.



Namun menurut dia sudah ada perdamaian antara kedua belah pihak yang difasilitasi pihak Detasemen Polisi Militer XVII/3 Merauke. "Sudah damai antara kedua belah pihak. Jadi tidak ada yang menuntut," ungkap Mathias Tuhepary.

Sementara sebelumnya Kepala Penerangan Kodam XVII/Cenderawasih Kol Inf Aqsha Erlangga ketika dihubungi SINDOnews mengaku akan mengecek informasi tersebut. "Kita cek dulu mas. Ini juga saya baru dengar," kata Kapendam, Sabtu malam 15 Januari 2022.
(sms)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3620 seconds (11.252#12.26)