alexametrics

Kenapa Ubi Cilembu Manis Hanya Ketika Ditanam di Sumedang?

loading...
Kenapa Ubi Cilembu Manis Hanya Ketika Ditanam di Sumedang?
Agustina Monalisa Tangapo, mahasiswi S3 ITB yang baru diwisuda berkat penelitiannya pada ubi cilembu. FOTO/IST
A+ A-
BANDUNG - Kekhasan Jawa Barat memang tak ada habisnya. Tak terkecuali pada makanan dan tumbuhan, seperti ubi cilembu. Ubi yang terkenal sangat manis ini konon hanya bisa ditanam di Desa Cilembu, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat. Bila dibudidayakan di luar Cilembu, akan berpengaruh terhadap rasa.

Hal itu juga yang menggelitik mahasiswi S3 ITB untuk meneliti. Tapi siapa kira, hasil penelitiannya itu mengantarkannya meraih gelar doktor di kampus favorit itu. Adalah Agustina Monalisa Tangapo, mahasiswi ITB yang baru saja diwisuda berkat penelitiannya pada ubi cilembu. Agustina berhasil meraih gelar doktor pada Program Studi Doktoral Biologi di Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati (SITH) ITB.

Dia menyelesaikan disertasi yang berjudul "Dinamika Populasi Bakteri Rhizosfer dan Endofit Pada Budidaya Ubi Jalar Cilembu (Ipomoea batatas var. Cilembu) dan Peranannya Selama Proses Penyimpanan Pascapanen".



"Berdasarkan observasi dan fenomena yang ada, ubi cilembu jika ditanam di tempat yang berbeda di luar Desa Cilembu, hasil kualitas rasa manis berbeda. Makanya saya teliti, dari aspek mikrobiologi, khususnya bakteri rizosfer dan endofit yang mengasumsikan spesifik dengan lokasi dimana Ubi Cilembu itu berasal," kata Agustina dalam siaran pers ITB, Jumat (19/10/2018).

Berdasarkan penelitian ubi cilembu ketika ditanam di luar lokasi Desa Cilembu, kelimpahan dan keanekaragaman bakterinya berbeda. Bakteri itulah, salah satu yang bisa berpengaruh terhadap rasa manis. Walau pun ada faktor tanah yang bisa mempengaruhi.

Hasil penelitian itu, kata dia, diharapkan dapat bermanfaat bagi petani yang ingin membudidayakan ubi cilembu di luar Desa Cilembu. Misalnya dengan menghasilkan produk pupuk hayati yang berisi mikroba yang sama seperti membudidayakan ubi cilembu di tempat asalnya.

Menurut Agustina, ubi jalar seperti cilembu, termasuk alternatif sumber karbohidrat setelah padi, jagung, dan ubi kayu (singkong). Nilai ekonominya sangat tinggi. Sehingga ke depannya dapat menjadi alternatif ketika ingin melakukan diversifikasi pangan.
(amm)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak