ICTM untuk Akselerasi Perekonomian Pariwisata Indonesia

loading...
ICTM untuk Akselerasi Perekonomian Pariwisata Indonesia
Director ICTM Johanes Chang memberikan keterangan soal program ICTM kepada pelaku pariwisata DIY di Yogyakarta, Kamis (17/9/2020). Foto : SINDOnews/Priyo Setyawan
YOGYAKARTA - Kementerian Pariwista dan Ekonomi Kreatif (Kemenparkraf)menggelar sosialisasi program Indonesia Corporate Travel and Mice (ICTM) 2020 di Yogyakarta, Kamis (17/9/2020).

Sebanyak 80 pelaku pariwisata, terdiri dari perwakilan hotel dan restoran, asosiasi perjalanan dan destinasi wisata serta dinas terkait diundang dalam acara tersebut. (Baca juga : PHRI dan Asita DIY Dukung Penuh Gelaran ICTM 2020)

Director ICTM Johanes Chang mengatakan, ICTM merupakan kegiatan gabungan dari lima program. Yaitu talkshow, O2O buyer meet seller, buyer ekchange forum, post tour dan seller workshop. Di mana lima proram tersebut menjdi satu kegiatan.

“Sosialiasi ini sebagai tahap awal sebelum pelaksanaan ICTM,” kata Johanes Chang soal sosialiasi ICTM di Yogyakarta, Kamis (17/9/2020). (Baca juga : Usai Bali, Yogyakarta Bakal Jadi Ajang ICTM 2020)



Johanes menjelaskan ICTM akan berlangsung di lima kota, yaitu Bali, Yogyakarta, Malang, Bogor dan Jakarta. Yogyakarta akan menjadi kota pertama kegiatan ICTM, 8-10 Oktober 2020 dan diakhiri di Jakarta, 27-28 November 2020.

“Dipilihnya lima kota tersebut, karena untuk infrastruktur dan sarana pendukung lainnya dinilai sudah siap,” terangnya

Johanes menambahkan kegiatan ICTM sendiri untuk simulasi dan akselerasi kembalinya perekonomian pariwisata Indonesia. Sehingga dengan sosialiasi ini diharapkan para pelaku indistri pariwisata di Yogyakarta dapat bergabung dengan program ICTM.“Sebab tanpa dukugan tidak bisa berjalan dengan baik,” paparnya.



Mengenai kegiatan ICTM di tengah pandemi COVID-19, menurut Johanes situasi dan kondisi sekarang sangat dinamis dan menantang. Untuk itu berpikiri bagaiman cara membantu perekomoian bersama dengan menjadi diri. Seingga sosialiasi ICTM mengundang intuk memulai dan mencoba dengan protokol kesehatan.

“Jika tidak dilakukan sekarang, tentunya akan sulit. Jadi kita akan berjalan bersama-sama,” tandasnya.

Ketua PHRI DIY Dedy Pranowo Eryono sangat mendukung ICTM ini. Sebab akan membantu dunia perhotelan dan restoran di saat pandemi, sehingga menyambut baik dan siap membantu Kemenparekrad untuk melaksanakan event ini. Namun tetap dengan menerapkan protokol kesehatan. Sehingga perekonomian dan kesehatan tetap jalan.

“Dengan event ini dunia perhotelan dan restoran di DIY akan terangkat di mata Nusantara,” katanya.
(nun)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top