alexametrics

Kekeringan, Warga Andalkan Sumber Air di Telaga yang Mulai Mengering

loading...
Kekeringan, Warga Andalkan Sumber Air di Telaga yang Mulai Mengering
Kekeringan yang melanda sebagian besar wilayah Gunungkidul menjadikan warga benar-benar berusaha keras mendapatkan air bersih. SINDOnews/Suharjono
A+ A-
GUNUNGKIDUL - Kekeringan yang melanda sebagian besar wilayah Gunungkidul menjadikan warga benar-benar berusaha keras mendapatkan air bersih. Bahkan bagi warga miskin terpaksa memanfaatkan mata air telaga yang terus mengering.

Di telaga Banteng di Dusun Ngricik, Desa Melikan, Kecamatan Rongkop misalnya. Jika sebelumnya air telaga yang melimpah hanya digunakan untuk cadangan air pertanian dan digunakan kebutuhan mencuci pakaian dan minum ternak, saat ini sudah berubah. Sebagian warga kini memanfaatkan mata air yang hanya ada beberapa titik untuk kebutuhan minum.

Dengan menggunakan gayung warga mengambil air dan dimasukkan ke dalam jerigen. "Kami juga mencangkul di titik-titik yang masih ada berkas airnya biar lebih dalam dan ditunggu sampai jernih," ujar Sutiyem warga setempat, minggu (12/8/2018).

Dalam sehari dia setidaknya bisa lima kali bolak-balik dari rumah untuk mengambil air dari lubang di telaga Banteng itu. "Dulu waktu melimpah airnya buat minum ternak saja, dan sebagian untuk mencuci baju warga, sekarang hanya untuk kebutuhan minum saja karena sudah mengering," ucapnya.

Dijelaskan, kesulitan air ini terjadi sejak tiga bulan yang lalu. Sebagai warga miskin, dia mengaku tidak memiliki uang berlebih untuk membeli air dari tangki swasta yang harus ditebus ddngan harga Rp 160 ribu setiap tangkinya. Sedangkan bantuan pemerintah tidak skan cukup. "Karena untuk menghemat ya kita ngangsu (menimba air dan membawa ke rumah)," bebernya.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul, Edy Basuki mengatakan saat ini pihaknya terus mencoba menangani kekeringan ini. "Selain dari anggaran Pemkab kan juga ada dari kecamatan-kecamatan. Selain itu juga kami harapkan adanya bantuan dari pihak swasta, beberapa juga sudah membantu," ujarnya.

Beberapa waktu lalu, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)sudah melakukan pengecekan beberapa lokasi kekeringan. "Mudah-mudahan ada tambahan bantuan untuk meringankan beban warga," ulasnya.

Hingga akhir pekan ini, setidaknya 950 tangki air sudah dikirimkan ke tempat-tempat yang membutuhkan air.
(nag)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak