alexametrics

Warga Keberatan soal Berita Tradisi Seks Bebas usai Menang Perang di Papua Dinilai Melanggar UU

loading...
Warga Keberatan soal Berita Tradisi Seks Bebas usai Menang Perang di Papua Dinilai Melanggar UU
Warga Papua keberatan soal pemberitaan tradisi KUR yang dilakukan warga Papua bagian pegunungan jika mereka menang dalam sebuah peperangan dinilai melanggar Undang-undang. Foto Deputi Bidang Perlindungan Hak Perempuan Kementerian PPPA, Vennetia R Dannes
A+ A-
JAYAPURA - Warga Papua keberatan soal pemberitaan tradisi KUR  yang dilakukan warga Papua bagian pegunungan jika mereka menang dalam sebuah peperangan dinilai melanggar Undang-undang. KUR adalah bahasa orang Papua bagian pegunungan, dan jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia pesta seks.

Leonardus O Magai salah satu warga Papua menyampaikan keberatannya lewat akun Facebooknya. Dia menyayangkan penayangan berita  karena: (1). Dipublikasikan oleh Media Nasional, (2). Disampaikan oleh Pejabat Negara namun Tanpa Data dan Fakta yang riil di Lapangan, (3). Media Nasional tetapi menyampaikan kebenaran peristiwa atau kejadian tanpa Data dan Faktanya tidak diungkap melalui Investigasi, (4). Tidak ada Penanggulangan atau Penanganan yang lebih serius dari Kementerian atau Deputi/ Bidang terkait, (5). Berbicara atas nama Pemerintah namun TIDAK memberikan Solusi.

"Saya Kadang, Menyayangkan Berita tentang Papua yang dimuat oleh Portal Berita Nasional karena Kebanyakan selalu Menyudutkan atau Memojokan Orang Papua, Pejabat Negara berbicara seenaknya tanpa BUKTI yang VALID, Akurat, serta TIDAK SOLUSIF terhadap masalah yang terjadi di Tanah Papua sehingga sangat dikhawatirkan tentang KEPERCAYAAN Orang Papua terhadap Negara MENURUN," tulis Leonardus O Magai.

Sebelumnya Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P3A) melalui Deputi Bidang Perlindungan Hak Perempuan, Vennetia R Dannes menegaskan Tradisi KUR   merupakan satu kekerasan terhadap kaum perempuan.

"Ini bukan saja menyangkut kesalahan moral tetapi hal ini melanggar Undang-undang(UU)," ungkap Vennetia, Selasa  22 Mei 2018. (Baca: Tradisi Seks Bebas usai Menang Perang di Papua Melanggar UU)

Menurut dia, Indonesia telah memiliki UU tindak pidana perdagangan moral, sekali ada barter atau pertukaran perempuan dan anak, itu masuk dalam pidana P3A.

"Ini tentunya diselesaikan secara hukum dan Jika sudah sampai hal itu maka pelaku akan ditindak lanjuti dan dikenakan hukum," tegas Vennetia.

Terkait hal ini pihaknya akan menelusuri dan melihat lebih lanjut. "Jangan mengatas namakan bahwa itu adat karena  hal ini dapat mengorbankan perempuan dan anak,  dan sebagai Negara harus melindungi," jelasnya. 
(sms)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak