alexametrics

Menakar Potensi Duo DM Memimpin Jawa Barat

loading...
Menakar Potensi Duo DM Memimpin Jawa Barat
Dedi Mulyadi dan Deddy Mizwar. Foto/Dok/iNews.id
A+ A-
BANDUNG - Pilgub Jawa Barat 2018 semakin hangat setelah munculnya pasangan Dedi Mulyadi dan Deddy Mizwar. Pasangan ini disebut dengan Duo DM yang merupakan singkatan dari nama keduanya.

Duo DM sendiri muncul setelah Golkar mengeluarkan rekomendasi untuk mengusung Dedi Mulyadi. Sedangkan Deddy Mizwar adalah sosok yang 'tersakiti' setelah PKS dan PAN meninggalkannya. Kedua partai itu memilih menyeberang untuk mendukung pasangan Mayjen TNI (Purn) Sudrajat dan Ahmad Syaikhu.

Partai Golkar dan Demokrat di tingkat Jawa Barat sudah sepakat untuk berkoalisi dan mengusung Duo DM. Tapi, keputusan untuk mengusung mereka ada di tangan DPP masing-masing. Mereka kini tinggal menunggu restu dari DPP Golkar dan Demokrat.

Pakar politik dan pemerintahan dari Universitas Padjadjaran (Unpad) Firman Manan mengatakan, pada akhirnya langkah Duo DM di pilgub akan ditentukan oleh para elite Golkar dan Demokrat di tingkat pusat. Kecocokan dan kesepakatan di tingkat Jawa Barat bisa saja disetujui atau tidak oleh DPP.

"Pada akhirnya akan ditentukan elite di tingkat pusat. Sampai saat ini belum ada keputusan walau kedua pihak sudah merasa cocok dan kedua DPD sudah bertemu. Keputusan finalnya itu ada di pusat," kata Firman, Selasa (2/1/2018).

Menurutnya, yang terpenting saat ini adalah kompromi di antara DPP Golkar dan Demokrat. Selain perlunya kesepakatan koalisi, kedua partai juga harus sepakat soal komposisi siapa yang akan diusung sebagai cagub dan cawagub.

Sebab, hingga kini belum pasti siapa yang menjadi cagub. Meski begitu, Dedi Mulyadi maupun Deddy Mizwar sama-sama tidak mempermasalahkan posisi Jabar 1 atau Jabar 2. "Yang penting itu kompromi di tingkat pusat. Kalau itu terjadi, maka selesai (Duo DM akan diusung)."

Disinggung soal kombinasi Duo DM, Firman mengatakan keduanya memiliki kelebihan untuk mengelola Pemprov Jawa Barat. Mereka sosok berpengalaman di pemerintahan yang bisa jadi bekal penting saat keduanya memimpin Jawa Barat.

Hal itu jadi kombinasi yang berbeda dibanding pasangan lain. Seperti diketahui, Ridwan Kamil yang berpengalaman sebagai Wali Kota Bandung belum memiliki pasangan. Sedangkan Sudrajat yang merupakan eks militer berpasangan dengan Syaikhu yang merupakan Wakil Wali Kota Bekasi. Bahkan, PDIP belum memastikan akan mengusung siapa.

"Dua-duanya punya pengalaman. Deddy Mizwar sebagai wagub, paling tidak dia memahami problematika di Jawa Barat. Dedi Mulyadi sebagai bupati kita kenal dipandang relatif berhasil membangun Purwakarta. Tentu hal itu menjadi modal."
(Baca juga: Diduetkan dengan Dedi Mulyadi, Deddy Mizwar: Belum Ada Lagunya Tuh).
(zik)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak