Ingat! Pemarah Berisiko Tinggi Alami Masalah Jantung Fatal

Minggu, 30 Oktober 2022 - 06:36 WIB
loading...
Ingat! Pemarah Berisiko Tinggi Alami Masalah Jantung Fatal
Seorang yang pemarah berisiko lebih tinggi mengalami masalah jantung yang parah. Foto/ilustrasi
A A A
JAKARTA - Kemarahan adalah hal umum dan bisa menjadi indikator sehat dari masalah yang perlu dipecahkan. Tapi terlalu banyak kemarahan bisa menjadi buruk bagi kesehatan. Bahkan, pemarah berisiko lebih tinggi mengalami masalah jantung yang parah.

Dilansir dari Express, Sabtu (29/10/2022) kemarahan menempatkan tubuh pada kewaspadaan tinggi. Saat Anda sedang marah, terjadi adrenalin meningkat yang berdampak besar pada tubuh.

“Tekanan darah, detak jantung, dan pernapasan Anda meningkat sehingga membuat darah lebih mungkin menggumpal,” kata Dokter Jeremy Warner dari Samaritan Cardiology. “Ini bisa melemahkan dinding arteri dan meningkatkan risiko penyakit jantung," tambahnya.

Baca juga: Minuman Herbal Penurun Kolesterol Tinggi, hanya Butuh 5 Bahan

Satu studi, yang diterbitkan dalam European Heart Journal menemukan bahwa risiko seseorang terkena serangan jantung meningkat hampir lima kali lipat dalam dua jam setelah marah.

Penelitian yang mengamati 4.546 kasus serangan jantung ini menunjukkan detak jantung dan tekanan darah yang lebih tinggi mungkin menjadi penyebabnya.

“Mempelajari cara bersantai dapat membantu Anda keluar dari situasi tekanan tinggi. Banyak orang menemukan bahwa aktivitas fisik dapat membantu melepaskan tenaga. Bicaralah dengan dokter jika Anda khawatir tentang stres,” jelas Perawat Jantung Senior, Doireann Maddock dari British Heart Foundation.

Sebuah studi awal juga menunjukkan bahwa menjadi orang yang pemarah secara keseluruhan menempatkan Anda pada risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung koroner yang fatal. Orang-orang dengan sifat marah memiliki kemarahandan kemarahan lebih sering, lebih intens, dan dengan episode yang bertahan lebih lama.

Studi tersebut menyatakan bahwa paparan jangka panjang terhadap kemarahan dan konsekuensi fisiknya membuat orang dengan sifat marah sangat rentan terhadap penyakit arteri koroner. Kemarahan dapat dikelola untuk mengurangi intensitas atau frekuensi ledakan amarah. Peristiwa tertentu dapat memicu orang menjadi marah. Tetapi seberapa kuat kemarahan bergantung pada bagaimana mereka memandang situasi tersebut.
(msd)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2665 seconds (11.97#12.26)