Nyalakan Tanda Bahaya, Sri Mulyani Sebut Dunia Bisa Porak Poranda

Sabtu, 15 Oktober 2022 - 18:48 WIB
loading...
Nyalakan Tanda Bahaya, Sri Mulyani Sebut Dunia Bisa Porak Poranda
Menteri Keuangan Sri Mulyani. Foto/Dok.
A A A
JAKARTA - Tanda bahaya menyala dan menjadi peringatan akan ancaman terjadinya badai krisis ekonomi global. Bahkan, menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani, saat ini dunia dalam bahaya dan bersiap menghadapi badai krisis.

Baca juga: Sri Mulyani Curhat Perbedaan Saat Pertama Jadi Menkeu dan Kini

Badai krisis ekonomi global tersebut, dipicu oleh pandemi yang belum berakhir, serta diperparah perang Rusia dan Ukraina. Perang menjadi penyebab krisis pangan dan energi, sehingga menimbulkan gejolak inflasi hampir semua negara. Pertumbuhan ekonomi hampir semua negara mengalami kontraksi.



"Situasi global yang kompleks karena tidak hanya faktor ekonomi tetapi juga faktor geopolitik yang membutuhkan lebih banyak kerja sama, koordinasi dan sinkronisasi kebijakan," ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral Negara anggota G20 di Washington DC, Amerika Serikat (AS) disiarkan melalui YouTube Bank Indonesia, Jumat (14/10/2022).

Baca juga: Truk Molen Tabrak Tembok, Sopir Terjepit Tak Bisa Keluar

Menurut dia tantangan ekonomi global yang kompleks tidak dapat diselesaikan satu negara atau berbagai negara yang bertindak sendiri. Dibutuhkan tindakan kolektif dari kelompok yang terdiri dari 85% ekonomi dunia melalui beragam perwakilan di berbagai negara untuk memastikan semua suara didengar.

Sri Mulyani pun berharap Presidensi G20 Indonesia mampu menavigasi dan menjaga keutuhan para anggota dalam menyelesaikan masalah-masalah terpenting yang dihadapi ekonomi dunia dengan semangat kerja sama, kolaborasi, dan konsensus.

Baca juga: Nelayan Diintimidasi Kapal Penjaga Pantai China, Guspurla Koarmada I Gelar Patroli Udara

"Saya percaya G20 merupakan sumber harapan untuk membantu dunia menavigasi gelombang krisis yang memporak-porandakan situasi global yang tengah kita hadapi. Kepercayaan ini lahir dari kesuksesan G20 dalam merespon Krisis Keuangan Global 2008, hingga yang terkini dalam aksi penanganan pandemi," kata dia.
(eyt)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2616 seconds (11.210#12.26)