Cerita Gubernur Khofifah Bertemu Keluarga Harimau Saat Mendaki Gunung Semeru

Senin, 23 Mei 2022 - 15:41 WIB
loading...
Cerita Gubernur Khofifah Bertemu Keluarga Harimau Saat Mendaki Gunung Semeru
Gubernur Khofifah saat acara doa bersama tokoh adat Senduro, Lumajang beberapa waktu yang lalu.Foto/dok
A A A
SURABAYA - Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa membagikan pengalamannya sebagai pecinta alam saat menghadiri Rapat Kerja Daerah (Rakerda) dan Halal Bihalal 1443H Ikatan Alumni Sekolah Kehutanan Menengah Atas (IKA SKMA) di Surabaya.

Orang nomor satu di Jatim itu mengaku pernah mendaki gunung seperti Gunung Klotok, Gunung Kelud, Gunung Arjuno, Gunung Bromo, hingga Gunung Semeru. Menurutnya, menjadi pecinta alam, bukan sekadar naik gunung, eksplorasi jurang, lembah, gua, dan hutan.

Lebih dari itu, ada banyak etika lingkungan yang harus dijunjung agar keindahan alam bisa tetap terjaga dan lestari. Selain itu, juga sebagai bentuk cara bersyukur kepada Tuhan yang menciptakan alam Indonesia yang begitu indah. "Tidak pernah saya mengambil satu pun pohon anggrek yang saya lihat begitu indahnya di sepanjang gunung Semeru," ujarnya, Senin (23/5/2022).

Baca juga: Seru! Festival Rujak Uleg Momentum Kebangkitan Ekonomi Surabaya

Khofifah juga bercerita pernah bertemu sekeluarga harimau Semeru sebelum dinyatakan punah di tahun 1980 -an. Hal itu dialami ketika dirinya perjalanan ke Ranu Pane.

"Saya kan, suka potong kompas. Lalu saya lihat ada gundukan dan kayak ada lubangnya seperti goa. Di situ ada harimau bersama beberapa anaknya. Ini sekitar tahun 1978-1979 beberapa kali saya ke Semeru. Jangan dibayangkan ke Ranu Pane seperti sekarang bisa langsung pakai mobil," ungkapnya.

Selain itu, dalam kesempatan ini, Khofifah mendorong masyarakat melakukan aksi mitigasi perubahan iklim melalui kegiatan rehabilitasi hutan. Langkah ini guna memulihkan, mempertahankan, dan meningkatkan fungsi hutan dan lahan guna meningkatkan daya dukung sistem penyangga kehidupan.

"Pemanasan global berada di fase yang mengkhawatirkan dan mempengaruhi cuaca dan iklim ekstrem di setiap wilayah di seluruh dunia. Hal ini akan membawa bencana bagi kita semua jika tidak ada langkah konkrit untuk menahan lajunya," katanya.

Khofifah menyebut ancaman perubahan iklim tersebut begitu nyata dan dapat dirasakan seluruh masyarakat dunia. Munculnya siklon tropis, hujan ekstrem, puting beliung, banjir bandang menjadi bukti bahwa perubahan iklim membawa kerugian bagi manusia.

Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1585 seconds (11.252#12.26)