alexametrics

Pemkab Halmahera Barat Revitalisasi Benteng Saboega

loading...
Pemkab Halmahera Barat Revitalisasi Benteng Saboega
Balai Pelestarian Cagar Budaya wilayah Maluku, Maluku Utara, Papua dan Papua Barat menargetkan revitalisasi benteng Saboega tuntas tahun 2021 mendatang.
A+ A-
JAILOLO - Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) wilayah Maluku, Maluku Utara, Papua dan Papua Barat menargetkan revitalisasi pembangunan benteng Saboega di Desa Lako Akediri Kecamatan Sahu, tuntas tahun 2021 mendatang.

Target pembangunan benteng Saboega peninggalan Spanyol itu, diketahui saat BPCB dan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Halmahera Barat (Halbar) menggelar peluncuran pembangunan benteng Saboega di ruang rapat Bupati Danny Missy, Selasa (24/9/2019).

Kepala BPCB Wilayah Maluku, Maluku Uatara, Papua dan Papua Barat Muhammad Husni saat menggelar peluncuran menyampaikan, revitalisasi pembangunan benteng Saboega dimulai tahun ini dan ditargetkan pembangunannya tuntas tiga tahun mendatang."Jika memungkinkan, pembangunan benteng Saboega bisa tuntas di tahun 2020,” ungkapnya.



Husni menambahkan, benteng Saboega merupakan situs sejarah peninggalan Spanyol, sehingga pembangunan benteng tidak merombak benteng yang asli, karena bangunan benteng yang asli merupakan bangunan sejarah yang tidak bisa diganggu gugat.”Sudah ada tim yang melakukan penelitian tentang historis kedudukan benteng,” katanya.

Tujuan dilakukan revitalisasi benteng Saboega, kata Husni, untuk mempertahankan nilai historis, karena kalau salah membangun dan keluar dari nilai historis benteng Saboega, maka akan di kritik oleh negara luar yang mengetahui tentang kedudukan asli benteng Saboega.”Jadi revitalisasi benteng dilakukan hanya di areal benteng tersebut, sehingga tidak mengganggu bangunan asli yang ditinggalkan oleh Spanyol,” jelasnya.

Secara terpisah Bupati Danny Missy menyatakan, di Maluku Utara hanya ada di dua daerah yang memiliki benteng peninggalan Spanyol, yakni Kota Tidore dan Halbar. Oleh karena itu, benteng Saboega yang ada di Desa Lako Akediri, akan dijadikan sebagai tempat wisata sejarah, sehingga wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Halbar bisa mengunjungi benteng Saboega.”Saya berterima kasih kepada Kementerian Pendidikan, karena telah bersedia melakukan revitalisasi benteng Saboega yang nantinya dijadikan sebagai objek wisata sejarah di Halbar,” cetusnya.

Pemkab, kata Danny, memberikan dukungan pembangunan revitasilasi benteng Saboega, sehingga proses pembangunannya bisa berjalan lancar sesuai target.”Saya berharap pekerjaan bisa tuntas selama dua tahun, sehingga diakhir tahun 2020 benteng Saboega sudah bisa dijadikan tempat wisata sejarah,” pungkasnya.
(alf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak